Perhatian! Berita ini memuat konten dewasa.
Apakah anda sudah berusia 17 tahun atau lebih?

Cerita Pagi

Kisah Sawito, Lelaki Blitar yang Ditangkap Kaki Tangan Soeharto Atas Tuduhan Makar

loading...
Kisah Sawito, Lelaki Blitar yang Ditangkap Kaki Tangan Soeharto Atas Tuduhan Makar
Sawito Kartowibowo (berjas berdasi) saat menjalani persidangan. Foto/Repro
BLITAR - Kisah itu terjadi dipenghujung tahun 1970-an. Kecintaannya terhadap bangsa ini, membuatnya harus meringkuk di balik terali besi . Ya, Sawito Kartowibowo akhirnya dituduh melakukan tindak subversi , makar, dan hendak merongrong kekuasan Soeharto.

Baca juga: Misteri Batu Meteor dan Kisah Kehebatan Pusaka Tombak Baru Klinting serta Kiai Pleret

Kala itu Sarwito hanya ingin menyelamatkan bangsa dan negara , dengan menegakkan Pancasila dan UUD 1945. Nilai Pancasila di mata Sawito semakin terpinggirkan. Kemakmuran memang berkembang. Di tangan rezim Soeharto, ekonomi Indonesia tumbuh. Setidaknya tumbuh lebih baik dibanding orde lama. Namun keadilan tidak ikut menyertai.

Keruwetan-keruwetan di masyarakat terjadi di mana-mana. Tepat 6 Oktober 1977. Di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Pusat, Sawito didudukkan di atas kursi pesakitan. Pegawai Negeri Sipil (PNS) Departemen Pertanian itu, diadili . Namun ia tidak diam.



Di depan Ketua Majelis Hakim, Muhammad Sumadiyono, dan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Mapigau, Sawito menyangkal semua dakwaan . "Tuduhan melakukan subversipun omong kosong belaka. Tidak ada stagnasi ekonomi dalam bentuk apapun yang saya lakukan," kata Sawito dalam eksepsinya.

Baca juga: Gugur Diserang Kelompok Bersenjata, Jenazah Briptu Stevanus Mario Sanoi Belum Dievakuasi

Sawito ditangkap usai menerbitkan petisi "Menuju ke Keselamatan" yang berisi lima dokumen pernyataan. Salah satu yang menggegerkan adalah pernyataan "Mundur untuk Maju Lebih Sempurna". Isinya mendesak Presiden Soeharto meletakkan jabatan.

Soeharto dianggap gagal total menjalankan pemerintahan. Presiden kedua Republik Indonesia itu diminta melimpahkan kedudukan dan tugasnya kepada Mohammad Hatta. Dalam dokumen pernyataan "Pemberian Maaf Kepada Bung Karno", Soeharto juga diminta meminta maaf kepada Bung Karno.

Yang menghebohkan, dalam dokumen yang lantas tersebar luas itu, terdapat nama Proklamator RI, Moh. Hatta sebagai pembuat pernyataan. Hatta juga membubuhkan tanda tangan. Kemudian tanda tangan dan nama Prof Dr Buya Hamka selaku Ketua Majelis Islam Indonesia.

Juga Kardinal Yustinus Darmoyuwono selaku Ketua MAWI, Raden Said Tjokrodiatmodjo selaku Ketua Sekretariat Kerja Sama Kepercayaan Indonesia, TB Simatupang selaku Ketua Dewan Gereja-gereja se Indonesia, Drs Singgih, dan Sawito Kartowibowo sendiri.



Baca juga: Kisah Lamajang Tigang Juru, Kerajaan di Selatan Mahameru yang Menggetarkan Majapahit

Penandatangan berlangsung di Bogor, hari Selasa Kliwon, 7 September 1976. Dalam buku "Sawito, ratu adil , guruji, tertuduh", Sumi Narto menuliskan, Sawito tidak merasa telah berbuat jahat. Tidak ada gerakan yang menganggu ketertiban umum. Tidak ada makar dengan aksi bersenjata .

"Tak ada sebutir pelurupun yang meletus. Bahkan tak ada air teh yang tumpah dari cawan," tambah Sawito dengan tersenyum saat menyampaikan eksepsi di pengadilan. Sawito Kartowibowo berasal dari Blitar. Lahir tahun 1932 di wilayah Sananwetan, salah satu Kecamatan di Kota Blitar.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top