Mafia Perdagangan Orang di Batam Tak Jera, Kembali Ditangkap Hendak Kirim TKI Ilegal ke Malaysia

Jum'at, 30 September 2022 - 00:03 WIB
loading...
Mafia Perdagangan Orang di Batam Tak Jera, Kembali Ditangkap Hendak Kirim TKI Ilegal ke Malaysia
Kapolsek KKP, AKP Awal Syaban Harahap saat menginterogasi wanita pelaku pengiriman TKI secara ilegal di Batam. Foto: MPI/Gusti Yennosa
A A A
BATAM - Mafia perdagangan orang di Batam tidak pernah jera, meski polisi dan instnsi terkait kerap menangkap pelaku pengiriman Tenaga Kerja Indonesia ( TKI ) secara illegal, baik melalui pelabuhan resmi maupun pelabuhan tikus.

Jajaran kepolisian Polsek Kawasan Pelabuhan (KKP) Polresta Barelang kembali menggagalkan 5 calon TKI ilegal yang hendak diberangkatkan ke Malaysia melalui Pelabuhan Internasional Batam Center, Rabu (28/9/2022).

Baca juga: Kedapatan Selundupkan TKI Ilegal ke Malaysia, Pria Batam Diamankan Polisi

“Dua pelaku yang diamankan bernama Ita Puspita (48) dan Jambur (39). Kedua pelaku bekerja sendiri-sendiri, tidak saling kenal,” kata Kapolsek KKP, AKP Awal Sya'ban Harahap, Kamis (29/9/2022).



Kedua pelaku kata dia, sudah beberapa kali menjalankan aksinya mengiriman TKI secara ilegal dari Batam ke Malaysia.

"Kedua pelaku diamankan di pelabuhan Ferry Internasional Batam Centre saat hendak memberangkatkan calon TKI ke Malaysia,” ujar Awal.

Baca juga: Hendak Kirim 4 Orang TKI Ilegal ke Malaysia, Pemuda 18 Tahun Ditangkap Polda Kepri

Ditambahkan Awal, kedua pelaku berperan sebagai perekrut, penampung dan pengirim para calon TKI. Untuk satu orang calon TKI, para pelaku mematok harga di angka Rp6-7 juta.

"Untuk dokumen berupa paspor dibuat para calon PMI di daerah asalnya. Untuk lima korban calon PMI ini berasal dari Lombok, Nusa Tenggara Barat,” paparnya.

Atas perbuatannya, pelaku dijerat Pasal 81 atau 83, UU Perlindungan Migran Indonesia dengan hukuman Maksimal 10 tahun penjara.
(nic)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1476 seconds (11.252#12.26)