DPRD Wajo Serahkan Usulan Ranperda Inisiatif Kepada Pemkab Wajo

Senin, 19 Oktober 2020 - 18:27 WIB
loading...
DPRD Wajo Serahkan Usulan Ranperda Inisiatif Kepada Pemkab Wajo
Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Wajo menyerahkan tiga Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) inisiatif kepada Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Wajo, melalui rapat paripurna DPRD Kabupaten Wajo, Senin (19/10/2020). Foto: Reza Pahlevi.
A A A
WAJO - Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Wajo menyerahkan tiga Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) inisiatif kepada Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Wajo , melalui rapat paripurna DPRD Kabupaten Wajo , Senin (19/10/2020).

"Ada tiga usulan Ranperda yang diserahkan DPRD Kabupaten Wajo kepada Pemkab Wajo melalui sidang paripurna," kata Ketua DPRD Kabupaten Wajo , Andi Alauddin Palaguna, kepada Sindonews.

Tiga usulan ranperda yang diserahkan DPRD Kabupaten Wajo kepada Pemkab Wajo yakni, pertama, kabupaten Layak Anak yang diusul inisiatif oleh Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda) DPRD Wajo .

Kedua, penyelenggaraan Sistem Drainase yang diusul inisiatif oleh Komisi III DPRD Wajo dan Ranperda Partisipasi Masyarakat dalam Penyelenggaraan Pendidikan diusul inisiatif oleh Komisi IV DPRD Wajo .

Baca Juga: Gerebek Kamar Wisma, Polres Wajo Amankan 4 Orang dan 3,69 Gram Sabu

Sementara Bupati Wajo , Amran Mahmud mengatakan, dalam pemenuhan hak dan perlindungan khusus anak, Pemerintah Daerah (Pemda) fokus pada pencapaian indikator Kabupaten Layak Anak yang diwujudkan melalui tersedianya Sekolah Ramah Anak (SRA), Ruang Bermain Ramah Anak (RBRA), Puskesmas Ramah Anak ataupun Forum Ramah Anak sebagai wadah partisipasi anak serta melakukan inovasi dan terobosan demi memperkuat sarana, prasarana dan kapasitas sumber daya manusia.

"Kami dari Pemerintah Daerah sangat mendukung dan mengapresiasi atas Rancangan Kabupaten Layak Anak untuk diteruskan ke pembahasan selanjutnya," ujarnya.

Baca Juga: Gara-gara Korsleting Listrik, Tiga Rumah di Tomodi Kabupaten Wajo Ludes Terbakar

Terkait Ranperda inisiatif penyelenggaraan sistem drainase, Amran mengungkapkan, menurunnya kapasitas sistem drainase menyebabkan debit yang normal sekalipun tidak akan ditampung oleh sistem yang ada.

Berbagai penyebab sistem drainase mengalami penurunan fungsi antara lain pendangkalan saluran akibat sedimentasi, tersumbatnya saluran oleh sampah, kerusakan fisik saluran, penyempitan dimensi saluran, dan adanya bangunan lain di atas saluran drainase.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2493 seconds (10.177#12.26)