Karomah Kiai Abbas Buntet, Jatuhkan Pesawat Inggris dengan Doa di Pertempuran 10 November

Rabu, 10 November 2021 - 08:23 WIB
Karomah Kiai Abbas Buntet, Jatuhkan Pesawat Inggris dengan Doa di Pertempuran 10 November
Potongan koran era perjuangan. Foto: Istimewa/Api Sejarah 2
A A A
KIAI ABBAS bin ABDUL JAMIL dari Pesantren Buntet, Cirebon , merupakan ulama besar. Kisah perjuangannya dalam pertempuran 10 November 1945, sangat legendaris. Tidak kalah hebat dengan Bung Tomo dan Soemarsono.

Peristiwa yang kemudian hari dikenal sebagai Hari Pahlawan, ini sebenarnya bukan pertempuran. Peristiwa ini lebih tepat disebut sebagai pembantaian atau aksi balas dendam Inggris terhadap tewasnya Brigjen Mallaby.

Baca : Taktik Bung Tomo dan Siasat Kolonel Sungkono Bakar Semangat Arek Suroboyo Jihad di Pertempuran 10 November

Sejak jam 6 pagi, Surabaya dihujani peluru meriam-meriam dari kapal-kapal laut Inggris. Tidak hanya dari laut, dari udara pesawat mereka juga menghujani rakyat di Kota Surabaya dan kampung-kampung dengan bom-bom.



Serangan bom ini membuat ribuan rumah warga, di Kota Surabaya dan kampung-kampung hancur berantakan, rata dengan tanah. Tidak hanya itu, puluhan ribu jiwa juga melayang, mayat terlihat bergelimpangan di mana-mana.

"Berhari-hari mereka lakukan serangan tersebut dengan kejam dan tak ada pertimbangan perikemanusiaan sama sekali," kenang Soemarsono, pelaku perjuangan seperti dikutip SINDOnews dalam Revolusi Agustus, Rabu (10/11/2021).

Dalam serangan itu, pihak Inggris mengakui, jumlah korban tewas dari rakyat dalam serangan itu mencapai 20 ribu jiwa. Angka ini, belum termasuk mereka yang berhasil selamat, namun menderita luka berat dan ringan.

"Puluhan ribu rakyat menjadi korban pemboman dalam dua kali pertempuran di Surabaya. Tetapi rakyat dan pemuda tidak ada pikiran menyerah atau minta ampun. Bahkan mendidih semangatnya," sambung Soemarsono.

Melihat kondisi itu, Bung Tomo meminta petunjuk kepada Hadhratusy Syaikh Kiai Haji Hasyim Ashari untuk menyerang. "Tunggu kedatangan Kiai dari Cirebon," jawab pimpinan Pesantren Tebuireng Jombang dan Rois Akbar NU itu.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1490 seconds (10.177#12.26)