Prajnaparamita, Sosok Perempuan Cantik Jawa Titisan Raja Singasari

Senin, 14 November 2022 - 06:02 WIB
loading...
Prajnaparamita, Sosok Perempuan Cantik Jawa Titisan Raja Singasari
Arca Prajnaparamita yang menampilkan sosok perempuan cantik itu konon diduga merupakan representasi dari dari Gayatri alias Rajapatni. Foto/Ist
A A A
SOSOK Prajnaparamita digambarkan sebagai perempuan cantik dari Kerajaan Singasari. Kecantikannya masih bisa dilihat hingga sekarang dalam peninggalan sejarah berupa arca Prajnaparamita.

Prajnaparamita, Sosok Perempuan Cantik Jawa Titisan Raja Singasari

Foto/Ist

Arca yang menampilkan sosok perempuan cantik itu konon diduga merupakan representasi dari kecantikan dari Gayatri alias Rajapatni, salah seorang putri Raja Kertanagara. Dalam perjalanan sejarah, Prajnaparamita dinikahi oleh pendiri Kerajaan Majapahit, Raden Wijaya.

Baca juga: Gayatri, Putri Cantik Kerajaan Singasari di Balik Kejayaan Majapahit

Arca itu menggambarkan seorang putri, bermahkota, duduk bersila, jari tangannya membentuk mudra. Pancaran wajahnya tenang dan bijak, dapat mempengaruhi jiwa orang yang memandangnya.

Putri cantik Prajnaparamita diulas oleh Prof Slamet Muljana pada bukunya "Tafsir Sejarah Negarakretagama". Disebutkan bahwa putri asal Singasari ini kecantikannya diabadikan dalam sebuah arca.

Sedangkan pada Kakawin Negarakretagama pupuh 2/1 menyebut putri Gayatri alias Rajapatni di akhir hidupnya memilih menjadi wikun atau bhiksuni dan mangkat pada tahun 1350.

Nagarakretagama pupuh 63-69, menguraikan bagaimana upacara pesta sradda digelar pada tahun 1362 sebagai peringatan dua belas tahun sesudah Rajapatni mangkat. Saat itu digelar oleh Hayam Wuruk saat memimpin Kerajaan Majapahit.

Baca juga: Kisah Serangan Berdarah Raden Wijaya, Hancurkan 18.000 Pasukan Mongol

Sedangkan Kakawin Nagarakretagama pupuh 69/1 memberitakan bahwa jenazah putri Rajapatni yang dicandikan di Kamal Pandak, candi makamnya yang berada di Boyolangu, Kabupaten Tulungagung, yang dibangun pada tahun 1362 disebut Prajnaparamita puri.

Di Piagam Penanggungan tahun 1296, dan Piagam Kertarajasa 1305 memuja-muji kecantikan Putri Gayatri, yang tak lain adalah putri bungsu dari Raja Singasari Kertanagara
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1604 seconds (10.55#12.26)