Konservasi SDA Lingkungan Gunung Rinjani Harus Libatkan Masyarakat Adat

loading...
Konservasi SDA Lingkungan Gunung Rinjani Harus Libatkan Masyarakat Adat
Tradisi adat Sasak Asuh Gunung Rinjani yang dimotori Laskar Sasak Lombok-Nusa Tenggara Barat di Desa Senaru, Kecamatan Bayan, Kabupaten Lombok Utara, Senin (22/2/2021).
BAYAN - Kementrian Kehutanan dan Lingkungan Hidup (KLH) menyatakan, konservasi lingkungan hidup khususnya kawasan hutan serta sumber daya alam di areal pegunungan mesti berbasis adat dan budaya. Pelibatan aktif masyarakat adat menjadi keharusan.

Direktur Jendral Konservasi, Sumber Daya Alam dan Ekosistem Kementrian KLH, Wiratno menyampaikan hal itu dalam sambutan di acara tradisi adat Sasak ‘Asuh Gunung Rinjani’ yang dimotori Laskar Sasak Lombok-Nusa Tenggara Barat di Desa Senaru, Kecamatan Bayan, Kabupaten Lombok Utara, Senin (22/2/2021).

“Proses pelestarian hutan dan konservasi sumber daya alam termasuk dikawasan pegunungan khususnya di Gunung Rinjani mesti berbasis budaya dan adat sehingga menjadi keniscayaan bila keterlibatan masyarakat adat setempat harus dikedepankan,” kata Wiratno.

Baca juga: Gempa M 5,8 Buol Sulteng Dirasakan Kuat Warga Bone Bolango dan Toli Toli



Wiratno menyampaikan, saat ini pihaknya mencatat ada 14 daerah khususnya berbasis desa yang sudah berkomitmen untuk menggunakan adat dan budaya sebagai bagian penting proses konservasi dan pelestarian lingkungan hidup.

“Desa Sinaru yang berada di lereng Gunung Rinjani bisa menjadi bagian dari 14 daerah konservasi lainnya yang melibatkan masyarakat adat untuk proses pelestarian lingkungan. Kedepan model ini mesti didorong menjadi lebih masih lagi sehingga tradisi adat dan budaya bangsa bisa menjadi solusi bagi penyelesaian problem bangsa tidak hanya soal pelestarian lingkungan saja,” tegas Wiratno.

Ketua Harian Laskar Sasak, Lalu Sofyan Hadi membenarkan bila Laskar Sasak menjadi motor dalam acara ritual adat Asuh Gunung Rinjani yang merupakan rangkaian acara dari program LombokMercusar yang sudah dideklarasikan pada awal Oktober 2020 lalu.



“Pada awal bulan ini [Februari 2021) sudah ada 2 acara yang dimotori Laskar Sasak yang digelar, pertama Ritual Nyentulak, doa tolak balak di Desa Biluk Petung, Kecamatan Sembalun Lombok Timur serta Pengukuhan Pemangku Hutan di Desa Senaru, Kecamatan Bayan, Kabupaten Lombok Utara pada 1 Februari 2021 lalu. Khusus saat ini di Senaru ada lagi Ritual Asuh Gunung Rinjani,” ungkap Miq Sofyan, panggilan dari Lalu Sofyan Hadi.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top