Diterpa Pandemi Selama Tujuh Bulan, Peneliti: 80% Warga Mengaku Alami Stres

loading...
Diterpa Pandemi Selama Tujuh Bulan, Peneliti: 80% Warga Mengaku Alami Stres
Foto/Ilustrasi/SINDOnews/dok
BANDUNG - Penelitian psikometrik yang dilakukan ruangempati mendapatkan sekitar 80% peserta pelatihan mengalami stres akibat pandemi COVID-19yang menerpa Indonesia lebih dari tujuh bulan.

Dokter Kesehatan Jiwa Teddy Hidayat mengatakan, pihaknya menggelar kegiatan Emphatic Online Short Course and Psychiatric Essential (Escape).

Acara tersebut diikuti banyak peserta dengan mekanisme online, agar mencakup peserta lebih luas dari seluruh Indonesia.

Hasil psikometrik didapatkan, 80% peserta mengaku mengalami stres. Gangguan kejiwaan ini dikhawatirkan mengarah pada gangguan kesehatan fisik lainnya.



Angka ini tidak jauh berbeda dengan hasil penelitian terhadap orang dewasa di Inggris, di mana selama satu tahun terakhir 74% pernah merasa sangat tertekan sehingga merasa kewalahan atau tidak mampu mengatasinya.

"Bila dibandingkan dengan hasil pemeriksaan sebelumnya yaitu satu bulan setelah COVID-19 atau 7 bulan yang lalu, angkanya meningkat sebesar 17%," kata Teddy, Rabu (21/10/2020).

Untuk mengukur beban stres peserta selama satu tahun terakhir digunakan alat ukur Holmes dan Rahe.



Hasilnya, sebagian atau 50% peserta memiliki Skor Holmes dan Rahe di atas 150. Artinya, mereka sudah mengalami stres. Sementara 40% memiliki Skor Holmes dan Rahe 200-300. Artinya, 50% sudah mengalami gangguan fisik atau psikis.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top