Mengenal Larantuka, Kerajaan Kristen di Indonesia yang Jarang diketahui Keberadaannya

Minggu, 04 Desember 2022 - 06:00 WIB
loading...
Mengenal Larantuka, Kerajaan Kristen di Indonesia yang Jarang diketahui Keberadaannya
Makam Raja Larantuka.Foto/Kemenag.go.id
A A A
AGAMA Kristen Katolik dan Protestan masuk ke Indonesia dibawa oleh misionaris bangsa Eropa. Sehingga banyak membawa pengaruh, terutama agama yang tertanam kuat di Indonesia. Salah satunya adanya Kerajaan Kristen Larantuka di Indonesia.

Bangsa Eropa mulai datang ke wilayah Nusantara dimulai dari abad ke 16 Masehi. Bangsa Eropa pertama yang datang ke wilayah Nusantara yakni Portugis kemudian disusul Spanyol dengan membawa misi gold (kekayaan) glory (kejayaan) dan gospel (penyebaran agama).

Dilansir dari jpb.kemenkeu, Larantuka merupakan Kerajaan Kristen pertama yang berdiri sejak abad Ke-13. Sehingga kerajaan ini biasa dikenal dengan sebutan Serambi Vatikan.

Baca juga: Mulai Beroperasi, KA Blambangan Layani Rute Semarang-Surabaya hingga Banyuwangi

Luas wilayah dari kerajaan ini adalah 75,91 km persegi, setelah masuk wilayah administratif tercatat terdiri dari 18 kelurahan.

Kerajaan Kristen Larantuka pertama kali dipimpin oleh Raja Don Fransisco Ola Adobala yang memerintah pada 1665 hingga 1702 Masehi.

Namun, pada abad Ke-20 pemerintahan Serambi Vatikan dibubarkan dan masuk ke dalam wilayah Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT). Selama 7 abad berdirinya kerajaan ini memiliki sejarah yang panjang yang berkaitan dengan bangsa bangsa Eropa.

Dilansir dari jurnal Universitas Indonesia yang berjudul Kerajaan Larantuka dan politik kolonial Belanda, dinamika politik lokal di kawasan Flores Timur, Kepulauan Solor dan Timor bahwa dalam mempertahankan kekuasaannya telah bersekutu dengan bangsa Eropa, yakni dengan bangsa Portugis.

Pada abad ke-17 hingga 18 Masehi, Serambi Vatikan telah melakukan sekutu dengan Portugis yang dipimpin oleh Kapitan Mayor. Sosok ini berasal dari keluarga Portugis yang memiliki lawan pemerintahan di wilayah timur yakni bangsa Belanda.

Namun setelah Portugis mengalami kekalahan dari Belanda, pada abad ke 19 kerajaan dipaksa oleh Portugis untuk menandatangani penyerahan wilayah Flores dan Kepulauan Solor Alor kepada bangsa Belanda.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3166 seconds (10.55#12.26)