Keluarga Korban Tewas Kerusuhan Suporter PSS Sleman Minta Polisi Usut Tuntas

Rabu, 03 Agustus 2022 - 14:42 WIB
loading...
Keluarga Korban Tewas Kerusuhan Suporter PSS Sleman Minta Polisi Usut Tuntas
Suasana di rumah duka korban salah sasaran saat kerusuhan suporter sepak bola.Foto/Erfan Erlin
A A A
SLEMAN - Juru Parkir sebuah swalayan di kawasan Babarsari, Tri Fajar Firmansyah (23) menjadi korban meninggal dalam kerusuhan supporter sepakbola 25 Juli 2022 yang lalu. Jenazah korban salah sasaran kerusuhan suporter sepakbola ini dimakamkan di tanah kelahirannya, Glendongan, Padukuhan Tambakbayan, Rabu (3/8/2022)

Kakak Ipar Tri Fajar, Hendra Karsandi mengatakan keluarga almarhum sangat sedih dengan kepergian anak bungsu di keluarga tersebut. Mereka meminta pihak kepolisian mengusut tuntas peristiwa yang menyebabkan hilangnya nyawa saudara mereka.

"Kami berharap hukum seadil-adilnya agar tidak terulang kembali peristiwa serupa di kemudian hari,"tutur Hendra sebelum pemakaman.

Karena adik iparnya meregang nyawa akibat pengeroyokan oknum suporter sepak bola, keluarga menginginkan agar proses hukum bagi tersangka terus berlanjut seadil-adilnya. Terlebih adik iparnya tidak mengetahui apa-apa berkaitan kejadian waktu itu.

Baca juga: Fans PSS Sleman Tewas Jadi Korban Salah Sasaran Kerusuhan Suporter, Slemania Berduka

Hendra mengungkapkan, Fajar adalah anak bungsu di keluarga tersebut. dan sejatinya Tri Fajar bukanlah juru parkir di tempat tersebut. Fajar sehari-hari berprofesi sebagai driver ojek jasa pengantar makanan online. Ia di lokasi kejadian karena tengah mengunjungi rekannya.

Petugas parkir di tempat tersebut kebetulan adalah teman dari Fajar. Dan kala itu, Fajar tengah mengunjungi rekannya yang bertugas sebagai juru parkir di tempat tersebut. Saat menemui rekannya, Fajar tidak mengetahui jika ada kericuhan suporter sepakbola.

"Dia tidak tahu kalau ada rombongan ramai-ramai. Saat itu ia kaget dan ia sempat lari namun terjatuh. Fajar sempat terbangun lagi berusaha lari menghindar," kata dia.

Setelah itu, korban baru menyadari jika dirinya sudah berada di tengah rombongan suporter. Mungkin karena bukan rekan dari para suporter tersebut, Fajar akhirnya menjadi sasaran bulan-bulanan rombongan suporter yang ia tidak kenal sebelumnya.

Fajar yang tak memiliki rekan akhirnya menerima berbagai pukulan. Akibatnya, korban mengalami luka parah di kepala sisi sebelah kanan, tepatnya di atas telinga. Usai rombongan suporter tersebut pergi, rekan-rekannya di tempat tersebut langsung melarikan Fajar ke Rumah Sakit. "Fajar dibawa ke RSPAU Hardjo Lukito,"ungkapnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1415 seconds (10.101#12.26)