Kritik Bansos di Medsos, Mbah Salmo Dipolisikan Pemdes di Tuban

Selasa, 19 Juli 2022 - 17:47 WIB
loading...
Kritik Bansos di Medsos, Mbah Salmo Dipolisikan Pemdes di Tuban
Seorang kakek di Kabupaten Tuban, bernama Salmo (62) dilaporkan polisi oleh Pemerintah Desa (Pemdes) Guwoterus, Kecamatan Montong, karena melakukan kritik melalui media sosial. Foto/iNews TV/Pipiet Wibawanto
A A A
TUBAN - Nasib miris dialami Salmo, warga Desa Guwoterus, Kecamatan Montong, Kabupaten Tuban. Kakek berusia 62 tahun tersebut, dilaporkan ke polisi oleh Pemerintah Desa (Pemdes) Guwoterus, karena mengkritik penyaluran bantuan sosial (Bansos) di media sosial (Medsos).

Baca juga: Disebut KPK sebagai Narahubung di Kasus Bansos, Effendi Gazali Gugat Kemensos ke KI

Kritik yang diunggah Salmo ke medsos tersebut, dinilai oleh Pemdes Guwoterus, sudah merupakan bentuk penghinaan dan pelecehan. Laporan ke polisi terkait unggahan di medsos tersebut, dilakukan Kepala Desa (Kades) Guwoterus, Pudji.



Saat ditemui di rumahnya, Salmo menunjukkan unggahan dan komentarnya yang viral. Pria dengan nama akun Mbah Salmo ini mengatakan, persoalan tersebut bermula dari unggahannya di Facebook, yang mengkritik Pemdes Guwoterus soal bansos.

Baca juga: Lompat dari Jembatan Ampera, Pelatih Kebugaran Ditemukan Tewas Membusuk di Sungai Musi

Dalam unggahan tersebut, Salmo juga menyertakan foto KTP istrinya, dan memberikan sejumlah komentar mulai dari "Masalah bantuan sosial itu kalau perangkat desa matanya kena tumor", hingga komentar "Kepala desanya mabuk kecubung".

Komentar di medsos itu dilakukan Salmo karena tidak pernah mendapatkan bansos dari pemerintah, padahal kondisi pandemi COVID-19 sangat memukul perekonomian keluarganya yang hanya membuka sebuah warung kopi.

Salmo menilai, bantuan yang selama ini diberikan oleh pemerintah maupun Pemdes Guwoterus, tidak tepat sasaran dan justru diberikan kepada orang yang mampu. "Orang kecil seperti saya seolah diabaikan," ungkapnya.

Baca juga: BNN Kepri Tangkap Kurir Narkoba Jaringan Internasional, Sita Sabu 2,8 Kg
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1179 seconds (10.177#12.26)