Antisipasi La Nina, Pengelola Wisata Dilatih Mitigasi Bencana

Jum'at, 03 Desember 2021 - 21:17 WIB
loading...
Antisipasi La Nina, Pengelola Wisata Dilatih Mitigasi Bencana
Kepala Pelaksana BPBD KBB Duddy Prabowo memberikan pelatihan dasar kebencanaan kepada pelaku usaha wisata sebagai antisipasi ketika terjadi bencana alam akibat cuaca ekstrem. Foto: Istimewa
A A A
BANDUNG BARAT - Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Kabupaten Bandung Barat (KBB) bekerja sama dengan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) RI memberikan pelatihan mitigasi bencana kepada pelaku pariwisata.

Pelatihan digelar selama tiga hari dengan menghadirkan narasumber Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) KBB, Duddy Prabowo, dan narasumber lainnya. Peserta yang terlibat dari unsur pengelola destinasi pariwisata, hotel, restoran, dan kelompok sadar wisata (Pokdarwis).

Baca juga: BMKG Jelaskan Potensi Tsunami 8 Meter di Cilegon Hanya Mitigasi Skenario Terburuk

"Pelatihan ini diikuti 40 peserta dari pelaku pariwisata hingga aparat desa yang daerahnya rawan bencana, agar mereka bisa mengetahui apa yang harus dilakukan ketika terjadi bencana," kata Kepala Bidang Pariwisata, Disparbud KBB, David Oot usai penutupan kegiatan, Jumat (3/12/2021).

David menjelaskan, selain pemaparan teori dan pemahaman antisipasi kebencanaan, para peserta juga diajak melakukan orientasi dan praktik lapangan di Orchid Forest, Cikole, Lembang. Bagaimana penyelamatan yang harus dilakukan saat terjadi bencana, jalur evakuasi yang harus disiapkan, hingga memberikan nafas buatan sampai teknik menggendong korban.

Baca juga: Kasus Covid-19 Bertambah 311 Sehari, Jawa Barat Tertinggi

Sesuai temanya, kata dia, pelatihan mitigasi bencana di destinasi pariwisata ini pesertanya pelaku usaha pariwisata yang lokasinya rentan terkena dampak bencana. Materi dasar kebencanaan diberikan agar deteksi dan antisipasi dini bisa dilakukan oleh pengelola wisata agar bisa menghindari adanya korban.

"Peserta diberi bekal ilmu ketika menghadapi bencana, baik itu kebakaran, banjir, longsor sampai angin kencang, mengingat KBB termasuk salah satu daerah yang rawan terjadi bencana," terangnya.

Baca juga: Ridwan Kamil Pastikan Wapres Ma'ruf Amin Resmikan Monumen Perjuangan COVID-19

Terkait dalam menghadapi libur Natal dan Tahun Baru, pihaknya bersama pelaku industri pariwisata di KBB sudah mempersiapkan berbagai antisipasi, terutama dalam menghadapi kondisi cuaca ekstrem. Apalagi La Nina masih menjadi ancaman yang berdasarkan prakiraan BMKG akan berlangsung sampai Februari tahun depan.

"Program ini sebagai upaya memberikan kenyamanan dan keamanan bagi para wisatawan khususnya dalam antisipasi bencana alam," pungkasnya.
(nic)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3854 seconds (11.97#12.26)