Perhatian! Berita ini memuat konten dewasa.
Apakah anda sudah berusia 17 tahun atau lebih?

Langka, Kasus Dihentikan, Korban Penganiayaan Diberi Piagam Penghargaan oleh Kajari TTU

loading...
Langka, Kasus Dihentikan, Korban Penganiayaan Diberi Piagam Penghargaan oleh Kajari TTU
Kajari TTU Robert Jimmy Lambila, SH., HM sedang menyerahkan piagam penghargaan kepada Maksimus Asiompah korban penganiayaan yang telah bersedia memaakan tersangka YM yang menganiaya drinya. Foto: Sefnat/Inews Kamis, 22/07/2021.
TIMOR TENGAH UTARA - Untuk pertamakalinya, Kejaksaan Negeri (Kejari) Timor Tengah Utara (TTU), NTT yang dipimpin Robert Jimmy Lambila, SH., MH, menyelesaikan satu kasus dengan cara unik dan langka, yaitu melalui restorasi justice. Kasus yang ditangani adalah penganiayaan dengan pelaku perempuan berinisial YM dan korbannnya MA seorang pria.

Robert Jimmy Lambila menerangkan, di momen peringatan Hari Bhakti Adhyaksa ke-61 tahun 2021 di seluruh Indonesia ada 46 kasus yang diselesaikan melalui langkah restorasi hukum dan untuk NTT, salah satunya berada di Kejaksaan Negeri TTU. Baca juga: Pria di Makassar Tewas Usai Dikeroyok Keluarga Sendiri

Robert menceritakan, sebelumnya YM menganiaya MA menggunakan sebuah batu di kepala korban MA hingga korban pingsan, setelah siuman korban kemudian dilarikan ke rumah sakit untuk menjalani perawatan atas luka yang dideritanya.

Kasus itupun bermuara di meja Kejaksaan Negeri Timor Tengah Utara, pihak Kejaksaan telah melakukan penyidikan namun pihak penyidik akhirnya menghentikan tuntutan dan harus berakhir damai karena korban penganiayaan bersedia memaafkan pelaku penganiayaan yang adalah seorang perempuan.

"Kenapa kita hentikan tuntutannya karena mempertimbangkan asas pemanfaatan hukum bahwa telah ada perdamaian antara keduabelah pihak antar keluarga, bukan saja perdamaian di tingkat hukum tetap perdamaian secara adat di kampung dan telah terjadi kesepatan damai sehingga tidak akan bemanfaat jika kita terus mendorong kasus itu ke persidangan," ungkap Robert Jimmy Lambila, Kamis, 22/07/2021.

Robert juga mengapresiasi kebesaran hati korban dalam kasus ini mau memaafkan korban dan untuk itu, dirinya akan memberikan piagam penghargaan. Kasus inipun sudah diusulkan kepada pimpinan atas dan telah disetujui untuk dihentikan tuntutannya. Baca juga: Tikam 2 Pria di Bagian Leher dan Perut Preman di Makassar Ditangkap



"S aya juga memberikan penghargaan kepada saudara Natsimus Asionpah dia adalah korban, dan jarang kita temukan orang-orang seperti ini dia mau memaafkan tersangka dengan tulus sehingga kami dapat menghentikan tuntutan dengan keadilan restoratif di kejaksaan negeri timor tengah utara," tandasnya.

Meskipun kasusnya sudah dihentikan, Robert berpesan kepada keduanya agar tidak mengulangi perbuatan tersebut lagi.
(don)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top