Hujan Tangis di Tasikmalaya, Adik dan Kakak Meninggal Saat Isolasi Akibat COVID-19

Sabtu, 03 Juli 2021 - 23:09 WIB
loading...
Hujan Tangis di Tasikmalaya, Adik dan Kakak Meninggal Saat Isolasi Akibat COVID-19
Adik dan kakak di Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, meninggal dunia saat menjalani isolasi mandiri akibat COVID-19 di rumahnya, Sabtu (3/7/2021). Foto/iNews TV/Asep Juhariyono
A A A
TASIKMALAYA - Petugas BPBD Kota Tasikmalaya, mengevakuasi jenazah adik dan kakak dari dalam rumahnya di Kampung Cipapagan RT 6 RW 5 Kelurahan Sirnagalih, Kecamatan Indihiang. Keduanya meninggal, setelah menjalani isolasi mandiri di rumahnya akibat COVID-19 .

Baca juga: Artis Dangdut Seksi Positif COVID-19 Tolak Isolasi, Ngamuk Maki-maki Anggota TNI AD di Jalan

Mengenakan pakaian APD Lengkap, petugas BPBD Kota Tasikmalaya, bersama aparat Polri dan TNI mendatangi rumah tempat isolasi Yaya (45) dan Atik (51). Keduanya meninggal dunia setelah sebelumnya mengalami gejala panas dingin, dan kemudian mereka melakukan isolasi mandiri di rumahnya bersama keluarga lainnya.



Menurut Ketua RW 5, Edi Junaedi, warga yang meninggal dunia ada dua orang. Keduanya meninggal hanya berselang satu jam. "Adik dan kakak ini memang menjalani isolasi mandiri, setelah hasil swab PCR nya positif COVID-19, " tuturnya.

Baca juga: Brebes Gempar, 4 Pegawai Toko Emas Butuh Waktu 2 Jam Hitung Uang Hasil Mengemis untuk Beli Emas

Dia mengatakan, awalnya keduanya mengalami panas dingin selama satu minggu. Lalu dilaporkan ke kelurahan, namun belum mendapatkan respons. Bahkan, saat salah satu korban meninggal dunia, laporan ke kelurahan juga belum direspons.

"Karena tidak ditanggapi oleh pihak kelurahan, akhirnya kami lapor ke salah satu anggota DPRD Kota Tasikmalaya, kemudian lurah dan petugas kesehatan di Kecamatan Indihiang, bergerak menangani," tuturnya.

Baca juga: Medan Mencekam, Tawuran Antar Remaja Pecah di Jembatan Yudha Bahar

Dalam satu keluarga ini tinggal enam orang, dan lima di antaranya dinyatakan positif COVID-19 setelah dilakukan tes swab. Kelima orang yang positif COVID-19 itu antara lain, bapak, ibu, dan bibinya. Sedangkan adiknya belum di swab PCR karena alatnya habis. Semua keluarga yang positif COVID-19 , sudah dibawa ke rumah sakit untuk menjalani isolasi.

Edi Junaedi juga mengatakan, telah meminta keluarga yang belum tes swab segera melakukan tes swab, untuk memastikan kondisi kesehatannya. Tes swab ini akan diberlakukan kepada warga lainnya, agar warga tidak resah.
(eyt)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2917 seconds (11.252#12.26)