Kelainan Seks, Pemuda di Majalengka Minta Remaja Pria Menciumi Alat Kelaminnya dan Divideo

Senin, 21 Juni 2021 - 13:19 WIB
loading...
Kelainan Seks, Pemuda di Majalengka Minta Remaja Pria Menciumi Alat Kelaminnya dan Divideo
Riyan Sudibyo saat menjalani pemeriksaan di Satreskrim Polres Majalengka. Foto/SINDOnews/Inin Nastain
A A A
MAJALENGKA - Lakukan aksi tipu muslihat, Riyan Sudibyo berhasil memperdayai remaja pria di Kabupaten Majalengka, untuk dijadikan pemuas napsu seks menyimpangnya. Pemuda asal Desa Gandu, kecamatan Dawuan tersebut, tega mencabuli korbannya yang masih anak-anak.

Baca juga: Butuh Fantasi Seks, Guru SMA Negeri Nekat Minta Foto Ketua DPRD Gunungkidul

Kasat Reskrim Polres Majalengka, AKP Siswo DC Tarigan mrngatakan, pelaku yang berusia 20 tahun itu memiliki kelainan seks . Korbannya yang merupakan remaja pria, diketahui masih duduk dibangku SMA.



Kepada petugas, pelaku mengaku melancarkan aksinya itu dengan cara membuat akun palsu di media sosial (medsos) Instagram. Di medsos itu, dia membuat akun dengan identitas seorang perempuan.

Baca juga: Tumpes Kelor, Cara Keji Belanda Menghabisi Keturunan Untung Surapati di Jawa Timur

Lewat akun palsu itu, dia sukses memperdaya salah satu warganet, yang diketahui masih anak-anak. "Awalnya, pelaku berkenalan di medsos. Dia mengaku sebagai perempuan. Dari perkenalan itu sering terjadi komunikasi, sejak 28 April 2021, saling bertukar nomor, video call," kata Siswo, Senin (21/6/2021).

Dalam perjalanannya, pelaku kerap mengirim foto-foto cabul perempuan. Sebagai gantinya, dia juga meminta korban untuk mengirim foto serupa, alat kelaminnya. "Pelaku juga meminta korban untuk mengirim video korban ketika melakukan onani," jelas dia.

Baca juga: Anak Hakim Jadi Pengedar Ganja di Kampus, Diringkus Polda NTB Saat Ambil Paket

Merasa korbannya sudah mulai masuk perangkap, pelaku kemudian melancarkan aksi lanjutan, yakni melakukan pencabulan secara langsung. Untuk memuluskan ajakannya, dia mengancam korban akan menyebarkan video mesumnya yang pernah dikirim kepada pelaku.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1963 seconds (11.252#12.26)