Garang Saat Tawuran, Anggota Gengster Semarang Stres Nangis Histeris Ketemu Orang Tuanya

loading...
Garang Saat Tawuran, Anggota Gengster Semarang Stres Nangis Histeris Ketemu Orang Tuanya
Sembilan remaja anggota Gengster Semarang Stres, menangis di hadapan orang tuanya, setelah ditangkap Polsek Tembalang. Foto/iNews TV/Kristadi
SEMARANG - Sembilan remaja anggota Gengster Semarang Stres , yang diduga menjadi pelaku tawuran di Kota Semarang, menangis histeris saat dipertemukan dengan orang tuanya di Polsek Tembalangan.

Baca juga: Medan Mencekam, Minggu Dini Hari Ratusan Pemuda Bersenjata Terlibat Tawuran

Sembilan anggota gengster yang dikenal sadis dan garang saat tawuran ini, seketika menjadi remaja yang cengeng dan hanya bisa menangis sesenggukan saat oleh polisi yang menangkapnya dipertemukan orang tuanya.



Mereka berhasil diringkus oleh anggota Polsek Tembalangan, saat terjadi aksi tawuran . Dari tangan para remaja ini, polisi menyita sarung yang diisi pecahan kaca, dan batu untuk senjata tawuran .



Baca juga: Bukittinggi Gempar, Petugas Lapas, Pelajar, dan Napi Kompak Edarkan 10 Kg Ganja

Kapolsek Tembalang, Polrestabes Semarang, Kompol Arsandi mengatakan, sengaja mendatangkan para orang tua pelaku tawuran sebagai langkah pembinaan, sekaligus memberikan efek jera terhadap anggota gengster ini.

Garang Saat Tawuran, Anggota Gengster Semarang Stres Nangis Histeris Ketemu Orang Tuanya


"Para remaja pelaku tawuran yang rata-rata masih pelajar SMP ini kami tangkap saat terjadi tawuran . Mereka lalu kita bina, dan dilakukan pendataan serta menandatangani surat pernyataan untuk tidak mengulangi perbuatannya. Orang tua kita datangkan, untuk ikut melakukan pembinaan," tegasnya.

Baca juga: Mojokerto Gempar, ASN Ngamuk Lawan Satpol PP Saat Penertiban Kerumunan Pengunjung Kafe



Sembilan remaja anggota Gengster Semarang Stres ini, ditangkap petugas Polsek Tembalang, Minggu (18/4/2021) dini hari, karena terlibat tawuran antar kelompok dengan menggunakan senjata.

Garang Saat Tawuran, Anggota Gengster Semarang Stres Nangis Histeris Ketemu Orang Tuanya


Selain mmenangkap sembilan remaja terduga pelaku tawuran , polisi juga menyita lima buah sarung yang ujungnya berisi batu dan pecahan kaca, satu gasper bermata paku, serta dua unit sepeda motor yang ditinggal pemiliknya di lokasi tawuran .

Dina, orang tua remaja berinisial Bdn (15) hanya bisa terisak ketika melihat anaknya berada di Polsek Tembalang. Para pelaku tawuran itu disuruh oleh polisi meminta maaf kepada orang tuanya. Tangispun semakin tak terbendung.

Baca juga: Gempar, Bupati Yahukimo Pamer Tumpukan Uang Pecahan Rp100 Ribu Dihadapan Massa

Para pelaku tawuran ini akhirnya diperbolehkan untuk pulang, setelah membuat pernyataan tidak akan mengulangi perbuatannya. Selain itu, polisi juga berharap para orang tua turut mengawasi dan membina anak-anaknya agar tidak terjerumus dalam lingkungan gengster .
(eyt)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top