Proyek Kereta Api Sulsel Jadi Atensi Presiden Jokowi

Kamis, 18 Maret 2021 - 02:05 WIB
loading...
Proyek Kereta Api Sulsel Jadi Atensi Presiden Jokowi
Gerbong Kereta Api saat uji coba di Stasuin Kereta Api, Lilirilau, Kabupaten Barru, Sulsel. Proyek KA Sulsel disebut masuk dalam atensi Presiden Jokowi. Foto: SINDONews/Muchtamir Zaide
A A A
MAKASSAR - Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) berkunjung di Provinsi Sulawesi Selatan ( Sulsel ), Kamis (18/3/2021). Orang nomor satu di Indonesia itu diagendakan meresmikan Bandara Toraja , di Kecamatan Mengkendek, Kabupaten Tana Toraja .

Namun sehari sebelumnya, Menteri Perhubungan (Menhub) RI, Budi Karya Sumadi lebih dulu tiba di Makassar, Sulsel, dan menggelar pertemuan dengan Pelaksana tugas (Plt) Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman, di Kantor Gubernur, Rabu (17/3/2021).

Baca juga: Presiden Jokowi Resmikan Proyek Infrastruktur dan Tinjau Vaksinasi di Sulsel

Dalam pertemuan itu, Menhub Budi Karya Sumadi mendengarkan laporan progres proyek Kereta Api (KA) Makassar-Parepare. Salah satu proyek strategis nasional yang menjadi atensi Presiden Jokowi.

Andi Sudirman mengaku, proyek KA Trans Sulawesi akan dilaporkan ke Jokowi. "Iya, kami akan laporkan juga termasuk bahwa program strategis yang sudah ada titik terang," sebutnya.

Dia menjelaskan, KA Trans Sulawesi masih fokus pada upaya pembebasan lahan. Penyediaan lahan jalur rel KA masih bersoal di Kabupaten Maros dan Pangkep. Sementara Kabupaten Barru, disebut sudah tuntas 100%.

Khusus di Kabupaten Pangkep, penyediaan lahan baru 93%. Pembebasan lahannya ditempuh melalui upaya konsinyasi dengan cara menitip uang pembebasan lahan di pengadilan.

Baca juga: Pengamanan Jelang Kunjungan Presiden Jokowi di Toraja Diperketat

“Tinggal kita menunggu pembayaran, dan ada sedikit ini, tapi sudah ada titik terang. Tinggal kita konsen lagi di Maros. Intinya akan dikerjakan bertahap," urai dia. Sementara di Maros, penyediaan lahan baru 68%.

Diketahui, proyek KA Trans Sulawesi ditarget total sepanjang 142 kilometer. Namun sejak dibangun 2015 lalu, baru rampung sejauh 47. Dengan jalur yang melalui Tanete Rilau-Palanro di Kabupaten Barru. Dengan termasuk 5 stasiun, yakni Stasiun Palanro, Takkalasi, Mangkoso, Barru, dan Stasiun Tanete Rilau.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1092 seconds (10.55#12.26)