Tangis Histeris Pecah, Keluarga 2 Gadis yang Tewas Dibunuh Polisi Tuntut Hukuman Mati

loading...
Tangis Histeris Pecah, Keluarga 2 Gadis yang Tewas Dibunuh Polisi Tuntut Hukuman Mati
Puluhan warga dan kerabat korban pembunuhan oleh polisi di Medan Belawan, menggelar aksi ke Mapolres Pelabuhan Belawan, Senin (1/3/2021). Foto/iNews TV/Yudha Bahar
MEDAN - Warga bersama kerabat almarhumah Rizka Fitria, dan Aprilia Cinta mendatangi Polres Pelabuhan Belawan, Senin (1/3/2021). Mereka menuntut keadilan atas kematian dua gadis cantik yang dibunuh secara sadis oleh anggota polisi berinisial Aipda RS.

Baca juga: Mayat Wanita Muda Berkulit Mulus Berbaju Loreng Macan Diduga Terkait Wanita yang Terbunuh di Sergai

Pelaku pembunuhan yang dikabarkan hanya diancam hukuman 15 tahun penjara, membuat warga dan keluarga korban marah. Ancaman hukuman tersebut, dinilai mereka tidak sebanding dengan tindakan penghilangan nyawa terhadap kedua korban.



Warga Bagan Deli, Kecamatan Mendan Belawan tersebut menggeruduk Mapolres Pelabuhan Belawan. Mereka membawa berbagai poster yang berisikan tuntutan atas kasus pembunuhan sadis tersebut. Salah satunya bertuliskan "Nyawa Dibayar Nyawa".



Baca juga: Miris, Tak Ada Salep untuk Gatal, Korban Banjir Demak Terpaksa Obati Kulit Pakai Solar

Warga juga membopong ibu korban yang nampak masih lemas, dan trauma berat atas kematian anaknya. "Kami tidak membuat huru-hara. Kami menuntut keadilan. Nyawa dibayar nyawa ," tegas Atik, salah seorang kerabat korban.

Baca juga: 500 Hektare Tanah Dirampas, 24 Hari Tangis dan Aksi Warga Gemparkan Sumut

Hingga kini polisi masih belum memberikan keterangan terkait kasus pembunuhan yang dilakukan oleh Aipda RS tersebut. Polres Pelabuhan Belawan, telah menangkap Aipda RS, namun masih bungkam terkait kronologis dan motif pembunuhan sadis tersebut.
(eyt)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top