Kisah Tragis Ki Ageng Mangir, Ksatria Penentang Mataram yang Tewas di Tangan Mertua

Rabu, 31 Agustus 2022 - 05:37 WIB
loading...
Kisah Tragis Ki Ageng Mangir, Ksatria Penentang Mataram yang Tewas di Tangan Mertua
Saat Panembahan Senopati memerintah Kerajaan Mataram Islam, hiduplah seorang pemuda bernama Bagus Wanabaya atau lebih dikenal dengan Ki Ageng Mangir. (Ist)
A A A
Saat Panembahan Senopati memerintah Kerajaan Mataram Islam, hiduplah seorang pemuda bernama Bagus Wanabaya atau lebih dikenal dengan Ki Ageng Mangir.

Dalam babad Tanah Jawa, Ki Ageng Mangir diceritakan masih satu keturunan dengan Prabu Brawijaya V dari Majapahit. Artinya, Ki Ageng Mangir dan Panembahan Senopati masih satu trah dengan Prabu Wijaya V.

Karena trah inilah, Bagus Wanabaya merasa memiliki hak untuk menguasai daerah Mangir (karena itu dia dikenal Ki Ageng Mangir) yang waktu itu berada di wilayah kekuasaan Kerajaan Mataram. Ki Ageng Mangir tidak mau tunduk pada Mataram.

Sebab, baginya wilayah Mangir merupakan tanah perdikan Majapahit. Dari sinilah muncul perselisihan antara Ki Ageng Mangir dengan Panembahan Senopati.

Untuk menundukkan Ki Ageng Mangir, Panembahan Senopati harus berhitung cermat. Sebab, selain kekuatan teknis, Ki Ageng Mangir memiliki tombak sakti bernama Kiai Baru Klinting. Panembahan Senopati hampir nekat menghadapi Mangir dengan kekuatan pasukan kalau saja tidak mendengar usulan penasehat kerajaan yaitu, Ki Juru Mertani.

Sang penasehat meminta Senopati untuk menempuh cara lain menaklukkan Ki Ageng Mangir. Cara lain itu adalah tipu daya dengan mengunakan perempuan cantik. Kebetulan saat itu Ki Ageng Mangir masih lajang. Maka cara menguasai lewat perempuan tentu sangat efektif, tanpa pertumpahan darah.

Untuk melaksanakan rencana ini, Senopati bahkan menunjuk putrinya sendiri bernama Retna Pembayun. Retna mulanya bertugas menjadi mata-mata di Mangir dengan menyamar sebagai ledhek (penari seni Tayub).

Mulai dari sinilah jalinan asmara itu dirajut bersama tim penari Tayub, Retna Pembayun berangkat ke Mangir untuk mengadakan pertunjukan. Pada kesempatan ini, putri Senopati itu menggunakan nama samaran Lara Kasihan.

Tahu bahwa ada rombongan grup kesenian Tayub menggelar pertunjukan di wilayahnya, Ki Mangir mengutus anak buahnya untuk mengundang Lara Kasihan dan timnya mengadakan pertunjukan di halaman Dalem Mangiran.

Ki Ageng Mangir yang menyaksikan pertunjukan itu langsung terpesona melihat paras Lara Kasihan yang begitu cantik. Ki Ageng Mangir jatuh cinta. Ki Ageng Mangir tanpa ragu meminta Lara Kasihan menjadi istrinya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1611 seconds (10.101#12.26)