alexametrics

Pasa Ateh Bukittinggi, Semangat Bangkit di Tengah Pandemi

loading...
Pasa Ateh Bukittinggi, Semangat Bangkit di Tengah Pandemi
Pasa Ateh Bukit Tinggi diresmikan oleh Wakil Menteri (Wamen) Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) John Wempi Wetipo secara virtual. Foto/iNews TV/Wahyu Sikumbang
A+ A-
BUKITTINGGI - 'Pasa Ateh', pasar tradisional yang menjadi ikon Kota Bukittinggi, Sumatera Barat, kembali dibuka untuk umum setelah mengalami kebakaran hebat pada 30 Oktober 2017 silam.

(Baca juga: Banjir Tasikmalaya: 500 Keluarga Terisolir, 70 Hektar Sawah Terendam)

Peresmian pasar bersejarah itu, dilakukan oleh Wakil Menteri (Wamen) Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) John Wempi Wetipo secara virtual, untuk mencegah terjadinya penularan COVID-19.

Protokol kesehatan juga diberlakukan secara ketat terhadap pengunjung dan pedagang Pasa Ateh. Mereka diwajibkan mengenakan masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan.



Wali Kota Bukittinggi, Ramlan Nurmatias menyebutkan, Pasa Ateh yang terbakar pada 30 Oktober 2017 silam, pembangunannya kembali dibantu anggaran dari pemerintah pusat.

"Saat itu, Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK), mengucurkan anggaran sebensar Rp292 miliar dari APBN, untuk membangun kembali pusat kegiatan ekonomi masyarakat Bukittinggi ini," tegasnya.



(Baca juga: Jelang Brighton & Hove Albion vs Arsenal: Menuntut Oezil)

Peresmian pasar tradisional ini, rencananya akan dilaksanakan pada awal tahun 2020. Namun, akibat adanya pandemi COVID-19, membuat peresmiannya tertunda hingga Juni 2020.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak