alexametrics

Haji di Zaman Belanda, Jamaah Dikarantina Sebulan Sebelum Berangkat

loading...
Haji di Zaman Belanda, Jamaah Dikarantina Sebulan Sebelum Berangkat
Bangunan di Pulau Rubiah, Sabang, Aceh yang digunakan untuk mengkarantina jamaah sebelum dan sesudah haji. FOTO/myfujijurnal.wordpress.com
A+ A-
PEMERINTAHRepublik Indonesia telah memutuskan membatalkan pemberangkatan jamaahhaji tahun ini ke Tanah Suci. Pandemi COVID-19 yang melanda hampir seluruh negara di dunia, termasuk Indonesia dan Arab Saudi, dinilai dapat mengancam keselamatan jamaah. Apalagi hingga kini Arab Saudi, sebagai penjaga dua kota suci, Mekkah dan Madinah, juga belum membuka akses bagi negara lain untuk masuk ke wilayahnya.

Pembatalan ini membuat sebagian asramahaji yang biasanya ramai sejak sebulan sebelum Hari Raya Idul Adha menjadi sepi. Namun sebagian lain tetap ada aktivitas lantaran dimanfaatkan sebagai tempat isolasi pasien dalam pengawasan (PDP) COVID-19. Seperti Asrama Haji DIY, berlokasi di Sinduadi, Mlati, Sleman yang digunakan untuk mengkarantina orang-orang yang reaktif corona.

Situasi seperti ini mengingatkan kembali pada fungsi awal asrama haji, yakni untuk mengkarantina jamaah haji. Pada 1970, Badan Kesehatan Dunia (WHO) menetapkan Indonesia sebagai negara endemik penyakit kolera. Setiap WNI yang akan ke luar negeri wajib dikarantina sebelum berangkat. Atas dasar ini, Pemerintah Arab Saudi kemudian mengeluarkan aturan agar jamaah haji Indonesia dikarantina selama lima hari sebelum terbang ke Tanah Suci dan lima hari setelah kembali ke Tanah Air. (Baca juga: Masjid Quba dan Nisan Sultan Buton Muhammad Idrus Kaimudin)



Aturan ini berlangsung hingga 1972. Setahun kemudian masakarantina jamaah haji dikurangi, yakni hanya 3 hari sebelum berangkat dan tiga hari setelah pulang dari Arab Saudi.

Kewajiban karantina bagi jamaah haji sebenarnya juga telah dilakukan di masa Hindia Belanda. Bahkan masa karantinanya lebih lama, sebulan sebelum berangkat ke Tanah Suci dan sebulan setelah tiba di Tanah Air.

Ada dua lokasi yang digunakan untuk karantina haji pada masa itu, yaitu Pulau Rubiah, Sabang, Aceh dan Pulau Onrust, Kepulauan Seribu yang saat itu masuk wilayah Provinsi DKI Jakarta. Bagi jamaah haji dari Aceh dan daerah lain di Sumatera akan dikarantina di Pulau Rubiah, sedangkan jamaah haji di Jawa ditempatkan di Pulau Onrust.

Meski hampir berbarengan, tapi Pulau Rubiah adalah tempat pertama yang ditetapkan sebagai lokasi karantina haji. Pada 1920, dibangun beberapa gedung di atas lahan seluas 10 hektare untuk menampung jamaah haji. Kini ada dua bangunan yang masih berdiri meski tidak terawat, sementara bangunan lain sudah lapuk dimakan usia.

Salah satu keturunan pemilik sebagian tanah di Pulau Rubiah, Teuku Yahya menuturkan bahwa pada zaman kolonial Belanda, bangunan karantina haji memiliki berbagai fasilitas seperti penginapan, rumah sakit, laundri, kamar mandi, dan sumber listrik. Jamaah haji yang berangkat ke Tanah Suci dari jalur laut transit terlebih dahulu di Pulau Rubiah. Setelah masa karantina selesai, mereka baru diantarkan dengan kapal menuju kapal besar.

Selama proses karantina, kegiatan yang dilakukan jamaah adalah belajar manasik haji dan menjalani pemeriksaan kesehatan secara berkala.

Pendiri Sabang Heritage Society (SHS), Albina Ar Rahman menjelaskan bahwa pemerintah kolonial Belanda mendirikan pusat karantina haji untuk kepentingan ekonomi dan politik. Gedung karantina haji dibangun untuk menarik simpati masyarakat Aceh.

Menurutnya, Belanda mewajibkan seluruh jamaah haji yang baru pulang dari Tanah Suci untuk karantina hingga ditetapkan statusnya terbebas dari wabah penyakit. Sebab, waktu belum ada vaksin, sehingga ketika ada orang yang pulang dari luar negeri dianggap membawa penyakit. B

Karantina ditetapkan selama 40 hari, jauh lebih lama dari proses karantina yang diterapkan selama pandemi corona yang telah menyerang hampir seluruh negara di dunia saat ini. Bagi yang lolos dan tidak sakit, baru diperbolehkan pulang.

Keadaan berubah ketika Jepang datang, dan memaksa Belanda angkat kaki dari Sabang. Gedung karantina haji berubah menjadi barak tentara dan karantina haji di Aceh akhirnya terhenti. Sejak saat itu, pulau Rubiah tidak lagi menjadi pusat karantina haji, tapi Kota Sabang masih menjadi jalur pemberangkatan jamaah haji ke Tanah Suci hingga 1970-an melalui kampung haji.

Sumber:

1. haji.kemenag.go.id, "Mengenal Pulau Rubiah, Pusat Karantina Jemaah Haji Masa Kolonial"
2. chanelmuslim.com, "Sejarah Asrama Haji, Dari Karantina Hingga Embarkasi"
(abd)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak