Tembak Burung Elang Dilindungi hingga Tak Bisa Terbang, Oknum Kades Diperiksa Polisi

Sabtu, 15 Mei 2021 - 15:50 WIB
loading...
Tembak Burung Elang Dilindungi hingga Tak Bisa Terbang, Oknum Kades Diperiksa Polisi
Burung elang ular bido yang diamankan dari kediaman oknum Kades Bengkulu Utara mengalami luka tembak di bagian sayap dan tidak bisa terbang. Foto/iNews TV/Ismail Yugo
A A A
BENGKULU - Seekor burung elang ular bido (spilornis cheela) hingga kini tak bisa terbang usai ditembak LA, oknum Kepala Desa di Bengkulu Utara , Bengkulu. Satwa dilindungi itu tengah mendapat perawatan oleh Badan Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Bengkulu setelah diamankan di rumah LA.

Baca juga: Pose dengan Foto Burung yang Ditembak, Kades di Bengkulu Utara Tuai Cibiran

Burung elang tersebut mengalami luka tembak senapan angin pada bagian sayap. "Elang itu tidak bisa terbang, diduga bagian sayapnya terkena tembakan senapan dan mengalami luka," kata Kepala Seksi Wilayah I Curup, BKSDA Bengkulu, Said Jauhari, Sabtu (15/5/2021).

Baca juga: Elang Ular Bido yang Ditembak Oknum Kades di Bengkulu Utara Disita Polisi

Jauhari mengatakan, sebelum dilepasliarkan satwa dilindungi ini sementara akan mendapat perawatan. Satwa jenis elang ular bido ini akan dilepas ke habitatnya setelah dipastikan pulih dari cidera yang dialami.

Tembak Burung Elang Dilindungi hingga Tak Bisa Terbang, Oknum Kades Diperiksa Polisi


Sementara itu, sejumlah pihak menilai perlu tindakan pidana terhadap pelaku kejahatan lingkungan. Hal ini lantaran kerusakan alam atau kepunahan salah satu unsur di dalam ekosistem alam akan mengakibatkan kerugian besar bagi masyarakat dan tidak dapat dinilai dengan materi.

Perburuan satwa liar yang dilindungi undang-undang merupakan salah satu bentuk perbuatan kejahatan terhadap lingkungan. Tindakan brutal dan semena mena ini diyakini akan mengganggu keseimbangan dan kestabilan ekosistem. Selain itu, akan berakibat fatal terhadap pertanian masyarakat di sekitar hutan tempat berlangsungnya kegiatan perburuan.

Satwa elang yang terluka akibat senapan angin tidak akan kembali lagi seperti sebelumnya. Kepunahan satwa predator (elang) dalam rantai makanan sebuah ekosistem, bisa berakibat peningkatan populasi satwa tertentu seperti tikus yang dapat mengganggu pertanian sawah masyarakat.

"Jadi sangat perlu penegakan hukum bagi pelaku perburuan satwa lindung untuk menimbulkan efek jera dan menjadi contoh buat masyarakat secara umum agar kejadian seperti ini tidak terulang lagi," kata Deputy Distrik Utara Bengkulu Yayasan Konservasi Sumatera, Bayu Setiawan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2089 seconds (10.177#12.26)