Cerita Pagi

Kisah Ritual Pesta Seks Prabu Kartanegara dengan Para Gadis Muda Nan Cantik

loading...
Kisah Ritual Pesta Seks Prabu Kartanegara dengan Para Gadis Muda Nan Cantik
Raja Kertanegara kerap melakukan ritual Tantrayana kiri dengan berpesta minuman keras dan seks demi mencapai pencerahan atau mencapai nirwana (kesempurnaan). Foto ilustrasi Ist
Raja Kertanegara adalah sosok putera Wisnuwardhana yang naik tahta Singhasari tahun 1268. Menurut Pararaton, Kartanegara adalah satu-satunya raja Singhasari yang naik takhta secara damai.

Kertanagara merupakan sosok raja Jawa pertama yang ingin memperluas kekuasaannya mencakup wilayah Nusantara. Namun disaat bersamaan Dinasti Yuan atau dikenal sebagai Kekaisaran Mongolia juga melakukan perluasan wilayah termasuk ke wilayah Nusantara.

Dimana Kekaisaran Mongolia ini bahkan telah memiliki daerah kekuasan yang cukup luas, dari Korea hingga Rusia (Kievan Rus) serta Timur-Tengah dengan menghancurkan Dinasti Abbasiyah di Baghdad dan serta kerajaan di Eropa Timur.

Saat bersinggungan dengan Dinasti Yuan inilah Kertanegara yang menganut Buddha mengenal aliran Tantrayana kiri.

Baca: Misteri Macan Putih di Candi Mleri dan Silangsengkarut Anak Turunan Ken Arok



Istilah Tantrayana ini berasal dari akar kata “Tan” yang artinya memaparkan kesaktian atau kekuatan daripada dewa.

Di India penganut Tantrisme banyak terdapat di India Selatan dibandingkan dengan India Utara. Tantra adalah suatu kombinasi yang unik antara mantra, upacara dan pemujaan secara total.

Menurut Nagarakretagama, Kertanagara dikisahkan sebagai seorang yang bebas dari segala dosa. Salah satu ritual Tantrayana kiri yang diyakini Prabu Kartanegara adalah berpesta minuman keras dan seks demi mencapai pencerahan atau mencapai nirwana (kesempurnaan).

Namun ritual ini hanya dilakukan Kertanegara untuk mencapai pencerahan demi kemakmuran negara dan rakyat serta dalam menangkal serangan musuh. Jadi bukan untuk kesenangan pribadi atau kenikmatan duniawi semata.

Konon ritual ini mulai dilakukan Kertanegara karena dia mendapatkan kabar jika kehebatan Kaisar Mongol Kubilai Khan yang berhasil menaklukan sebagian daratan Eropa dan Asia ternyata berasal dari kekuatan gaib ritual Tantrik yang dipelajari sang Raja Mongolia ini dari seorang biksu Tibet.



Kemudian Kertanegara mulai mendatangkan para spriritualist ahli Tantra dari Champa (Kamboja) yang berupa gadis-gadis muda yang menawan atau yoginis.

Ritual tersebut dilakukan Kertanegara di bangsal perempuan istananya dengan melibatkan para bawahannya dengan berpasang-pasangan baik laki-laki dan perempuan serta minuman keras.

Para peserta memakai topeng agar identitas mereka tersamarkan. Dalam praktiknya sejumlah peserta yang terdiri dari menteri dan hulubalang Singhasari ini mengikuti ritual dengan taat untuk menguji kemampuan menahan godaan nafsu duniawi demi meraih jalan menuju nirwana.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top