Jual 2 Gadis Belia untuk Pemuas Seks, 4 Remaja Samarinda Dibekuk Polisi

loading...
Jual 2 Gadis Belia untuk Pemuas Seks, 4 Remaja Samarinda Dibekuk Polisi
Satreskrim Polresta Samarinda berhasil menangkap empat pelaku dugaan perdagangan orang melalui aplikasi online. Foto/SINDOnews/Tsabita
SAMARINDA - Satreskrim Polresta Samarinda, berhasil menangkap empat pelaku dugaan perdagangan orang melalui aplikasi online. Keempatnya diamankan Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) setelah penyelidikan adanya perdagangan anak di bawah umur untuk prostitusi.

(Baca juga: Ketua RT di Batam Tewas Berseimbah Darah Usai Ditikam Tetangganya)

Kasat Reskrim Polresta Samarinda, Kompol Yuliansyah melalui Kanit PPA Iptu Teguh Wibowo menjelaskan, terungkapnya kasus ini bermula saat salah satu keluarga korban melaporkan putri mereka tak kunjung pulang.

Berdasarkan laporan itu, penyidik mulai mengembangkan kasus dan menemukan dugaan Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO). "Kita menemukan salah satu korban di Kota Balikpapan, sedang bersama tiga orang pelaku laki-laki sedang jalan-jalan sambil menunggu konsumen," kata Teguh, Jumat (30/10/2020).



Saat diamankan, tambahnya, korban sudah sempat melayani konsumen. Di Kota Balikpapan, polisi juga menemukan korban lainnya. Keduanya berusia 15 dan 16 tahun. "Setelah kami kembangkan, ternyata ada pelaku lainnya di Samarinda berjenis kelamin perempuan," papar Teguh.

(Baca juga: Dikejar Polisi Hutan, Pencuri Kayu Jati Lari Terbirit-birit)

Para pelaku menjajakan korbannya melalui aplikasi online. Jika ada kesepakatan harga, para pelaku akan mengantarkan korbannya ke penginapan yang disepakati. "Harganya mulai dari Rp400 ribu, Rp500 ribu, hingga Rp800 ribu," sebut Teguh.



Soal pembagian uang, pelaku mendapatkan jatah rata-rata Rp100 ribu. Itupun tergantung negosiasi dengan konsumen. "Kalau harga di bawah Rp500 ribu, pelaku dapat Rp50 ribu. Kalau di atas Rp500 ribu, pelaku bisa dapat Rp100 ribu," tambahnya.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top