Sejumlah Relawan Kotak Kosong di Raja Ampat Dianiaya Sekelompok Warga

loading...
Sejumlah Relawan Kotak Kosong di Raja Ampat Dianiaya Sekelompok Warga
Sejumlah relawan kotak kosong dianiaya oleh sejumlah orang di dua tempat berbeda di Raja Ampat, Papua Barat pada Sabtu (24/10/2020) dan Minggu (25/10/2020). iNews TV/Chanry
WAISAI - Sejumlah relawan kotak kosong dianiaya oleh sejumlah orang di dua tempat berbeda diRaja Ampat, Papua Barat pada Sabtu (24/10/2020) dan Minggu (25/10/2020).

Untuk tiga relawan yakni Amir Mudumi dan Bertus Manufandu, serta Sekertaris Tim Sosialisasi kotak kosong Noby Numberi dianiayadi Kampung Atkari Distrik Misool, Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat. Ketiganya mengalami luka lebam pada bagian wajah dan kepala.

Ketua relawankotak kosongRaja Ampat, Charles Imbir yang dikonfirmasi terkait peristiwa ini menjelaskan Tim Sosialisasi kotak kosong Pilkada Kabupaten Raja Ampat Tahun 2020, yang pada hari sabtu 24 Oktober 2020 tiba di Kampung Atkari Distrik Misool Utara untuk mensosialisasikan kotak kosong kepada warga kampung Atkari.

Tim kemudian mendapat serangan dari sejumlah orang yang menolak sosialisasi kolom kosong di Kampung Atkari dan juga Kampung Wejim Distrik Kepulauan Sembilan, menggunakan parang, besi dan juga kayu.



"Kronologis kejadian, dimana sekitar pukul 23.15 WIT, setelah mengakhiri sosialisasi kotak kosong di kampung Atkari, Tim Sosialisasi Relawan kotak kosong yang di dampingi Pengurus Aliansi Raja Ampat Bersatu (ARAB), mendapat serangan dari sekelompok orang yang diduga dari tim kandidat FOR 4,"jelas Charles Imbir, kepada, Minggu (25/10/2020) siang.

" Kelompok yang menyerang Tim Sosialisasi Kolom Kosong menurut keterangan saksi yang ada di tempat kejadian perkara itu antara lain berinisial MD, SM, RB, LS, LE, HW, RU, FM, dan AJ." tambahnya.

Akibat serangan tersebut, menurut Imbir, dua orang Relawan Tim Sosialisasi Kotak Kosong masing- masing, Amir Mudumi dan Bertus Manufandu, serta Sekertaris Tim Sosialisasi Kolom Kosong (Noby Numberi) mengalami luka lebam.



"Selain itu menurut Charles, warga Kampung Atkari yang juga anggota PPS di Kampung Atkari atas nama Muktar Lampelo yang rumahnya berada di depan tempat kejadian juga di serang dengan menggunakan parang, dimana yang bersangkutan nyaris ditikam dengan menggunakan parang yang merobek seng penutup jendela rumanhya," katanya.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top