Kapal Pukat Ilegal Resahkan Nelayan, DKP Kepri Duga Milik Pengusaha Lokal

Senin, 29 Agustus 2022 - 02:04 WIB
loading...
Kapal Pukat Ilegal Resahkan Nelayan, DKP Kepri Duga Milik Pengusaha Lokal
Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Provinsi Kepri, menduga kapal pukat harimau atau trawl ilegal yang beroperasi di perairan Kepri, milik pengusaha lokal. Foto/Ilustrasi
A A A
BATAM - Kapal pukat harimau atau trawl ilegal yang meresahkan para nelayan di perairan Kepri, diduga milik pengusaha lokal. Dugaan ini ditegaskan Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Provinsi Kepri, Tengku Arif Fadillah.

Baca juga: KKP Tangkap Kapal Trawl Berbendera Malaysia di Selat Malaka

"Informasi yang kami peroleh, kapal itu milik pengusaha lokal. Namun kami tidak dapat mendeteksi di pelabuhan mana kapal itu bersandar," kata Arif. Mantan Sekda Kepri itu juga mengaku, belum mengetahui secara pasti di kawasan mana kapal itu beroperasi.



Dia mengatakan, nelayan tradisional merasa resah dengan aktivitas kapal tersebut. "Namanya juga kegiatan ilegal, sembunyi-sembunyi sehingga sulit terdeteksi. Namun, permasalahan ini sudah kami laporkan ke Kementerian Kelautan dan Perikanan," ujarnya.

Baca juga: 3 Rumah Warga di Singkawang Hancur Tertimpa Longsor, Ini yang Dilakukan Wali Kota Tjhai Chui Mie

Arif berharap, petugas dari Pangkalan Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan di Batam, menangani permasalahan tersebut, karena dalam sebulan terakhir nelayan di Perairan Kabupaten Natuna, dan Kabupaten Bintan, merasa risau dan terancam dengan aktivitas nelayan yang menggunakan kapal pukat tersebut.

Pangkalan Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan memiliki sejumlah kapal, petugas dan peralatan yang lengkap dalam menangani permasalahan tersebut, sehingga diharapkan tidak ada lagi aktivitas kapal pukat di perairan di bawah 30 mil.

"Kami ingatkan kepada pemilik kapal pukat, agar tidak melakukan aktivitas ilegal karena petugas menelusuri kasus tersebut sampai kepada pemilik kapal," ujarnya.

Baca juga: 2 Gadis Pelajar Tertangkap Basah saat Bajunya Dilucuti Pelanggan di Kamar Hotel
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2157 seconds (11.97#12.26)