Bikin Kaget! Malam-malam Jenderal Kopassus Datangi Tambang Emas Dengar Suara Kodok, untuk Apa?

Rabu, 20 Juli 2022 - 10:50 WIB
loading...
Bikin Kaget! Malam-malam Jenderal Kopassus Datangi Tambang Emas Dengar Suara Kodok, untuk Apa?
Komisaris Utama PT MIND ID, Doni Monardo saat berkunjung ke lokasi tambang emas PT Nusa Halmahera Minerals (NHM), di Gosowong, Pulau Halmahera, Maluku Utara, pertengahan Juli 2022.Foto/ist
A A A
HALMAHERA - Jadwal boleh tertunda, tetapi agenda kegiatan tidak boleh berubah. Matahari sudah masuk peraduan. Sementara masih ada jadwal “meninjau areal tambang”. Bahkan rembulan belum menampakkan kecantikannya. Gerimis senja masih menyisakan basah tanah.

“Tidak apa. Kita tunda makan malamnya. Sekarang meninjau lokasi tambang dulu. Ada lampu kan?” kata Komisaris Utama PT MIND ID, Doni Monardo dalam keterangan yang ditulis staf khususnya, Egy Massadiah saat berkunjung ke lokasi tambang emas PT Nusa Halmahera Minerals (NHM), di Gosowong, Pulau Halmahera, Maluku Utara, pertengahan Juli 2022.

Pulau Halmahera ada di timur Pulau Sulawesi. Sekilas, bentuk Pulau Halmahera mirip Sulawesi. Gosowong ada di Kabupaten Halmahera Utara. Di situlah letak lokasi tambang emas yang dikelola PT NHM berdasar Kontrak Karya bersama Pemerintah Indonesia yang ditandatangani tanggal 28 April 1997. Mayoritas saham PT NHM dimiliki PT Indotan Halmahera Bangkit (75%) dan 25% sisanya dipunyai PT Aneka Tambang Tbk (Antam).

Baca juga: 2 Pelaku Ilegal Driling Diringkus, Sehari Hasilkan 3 Drum Minyak Bumi

Sebelum ke Gosowong, rombongan Doni Monardo harus menunggu di bandara Sultan Babullah Ternate lebih dua jam. Padahal, dua unit helikopter PK-OC Airfast warna kuning sudah terparkir di ujung apron sisi kiri bandara. Rombongan sedianya terbang ke Gosowong dari Sultan Babullah pukul 14.00 WIT.

Kondisi cuaca (angin kencang) jadi penghalang si chopper terbang. Di dunia aviasi, kecepatan angin menjadi pertimbangan utama. Jika angin berkecepatan di atas 34 knot, pesawat berbadan kecil tidak diizinkan terbang. Termasuk helikopter. Alhasil, ketika kecepatan angin sudah memungkinkan, kru Airfast segera menginformasikan persiapan penerbangan.

Helikopter pertama berpenumpang antara lain Doni Monardo, Irjen Pol Purn Martuani Sormin (Komisaris MIND ID), Basar Simanjuntak (Direktur SDM PT Antam), Toto Nugroho Pranantyasto (Dirut Indonesia Battery Corporation (IBC), Anando Hendra Setiawan, (Direktur PT FENI HALTIM).

Jarak bandara Sultan Babullah Ternate ke Gosowong Halmahera Utara, kurang dari 100 km. Jarak itu disapu oleh capung Airfast kurang dari 30 menit. Dari helipad area tambang, Doni dan rombongan dijemput Kepala Teknik Tambang (KTT) PT NHM, Amirudin Hasyim dan para manajer.

Kodok Ngorek
Kisah kembali ke acara meninjau area tambang PT NHM, pasca tenggelamnya matahari. Mantan Danjen Kopassus 2014-2015 itu sempat membuat peserta rapat dengan jajaran direksi PT NHM saling pandang, setengah terbengong. “Malam hari begini apa yang mau dilihat?” bisik seseorang, bernada heran.

Usai rapat Doni berkata, “Sekarang taruh barang-barang di kamar, setelah itu kita berkumpul di sini untuk memulai peninjauan.”

Beberapa unit kendaraan operasional tambang, jenis SUV 4x4 sudah siap. Mereka bergerak meninggalkan area “permukiman dan perkantoran” tambang menembus kegelapan malam. Titik yang dituju adalah lokasi tailing.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.4267 seconds (11.210#12.26)