Nyimas Gamparan, Pimpin Pendekar Perempuan Banten Melawan Belanda hingga Kalang Kabut

Kamis, 13 Januari 2022 - 05:25 WIB
loading...
Nyimas Gamparan, Pimpin Pendekar Perempuan Banten Melawan Belanda hingga Kalang Kabut
Nyimas Gamparan terkenal dengan kegigihannya memerangi kompeni Belanda yang menerapkan tanam paksa di Banten. Foto/Ilustrasi/Ist
A A A
Perjuangan Nyimas Gamparan terkenal dengan perjuangan dankegigihannya memerangi kompeni Belanda yang menerapkan sistem cultuurstelsel atau tanam paksa, khususnya di Banten. Sistem tanam paksa saat itu diterapkanoleh Gubernur Jenderal Hindia Belanda, Johannes van den Bosch.

Nyimas Gamparan, Pimpin Pendekar Perempuan Banten Melawan Belanda hingga Kalang Kabut

Sistem tanam paksa atau cultuurstelsel diterapkan penjajah Belanda sekitar tahun 1930. Foto/Ist

Dengan gagah berani, perempuan dari trah Kasultanan Banten ini menjadi panglima perang dengan memimpin laskar perempuan yang membuat pasukan penjajah Belanda kalang kabut dan kocar-kacir.

Baca juga: Kisah Cinta Putri Ong Tien dengan Sunan Gunung Jati

Sepak terjang Nyimas Gamparan yang menjelma menjadi panglima perang yang ditakuti di antaranya terkenal dalam perang Cikande pada 1829-1830 silam.

Saat itu, perempuan yang ditakuti Belanda ini memimpin belasan pendekar perempuan dari Tanah Jawara.

Laskar perempuan ini memilih angkat senjata dan berperang melawan penjajah Belanda yang menerapkan kerja rodi dalam sistem tanam paksa atau cultuurstelsel kepada warga pribumi.

Nyimas Gamparan, Pimpin Pendekar Perempuan Banten Melawan Belanda hingga Kalang Kabut

Penjajah Belanda menerapkan sistem cultuurstelsel atau tanam paksa pada sekitar tahun 1930. Foto/Ist

Pasukan yang terdiri para perempuan jagoan silat tersebut saat itu bermarkas di kawasan Balaraja, Tangerang. Mereka kerap merepotkan Belanda dengan taktik dan strategi perang gerilya.

Baca juga: Kisah Asmara Pangeran Diponegoro, Pria Romantis Dipaksa Menikah Kedua Kali untuk Kepentingan Politis

Salah satu kisah yang terkenal yakni saat laskar perempuan yang dipimpin Nyimas Gamparan berhasil membebaskan tanah rakyat yang dikuasai tuan tanah Belanda di daerah Cikande, Serang hingga Maja, Lebak.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1498 seconds (10.177#12.26)