Gara-gara Sering Ditolak Bersetubuh, Suami Habisi Istri di Kebun Karet

Kamis, 18 November 2021 - 17:34 WIB
Gara-gara Sering Ditolak Bersetubuh, Suami Habisi Istri di Kebun Karet
Kabid Humas Polda Sumut, Kombes Pol Hadi Wahyudi menjelaskan kasus istri dibunuh suami di Labuhanbatu, Kamis (18/11/2021). Foto/Ist
A A A
LABUHANBATU - Gara-gara sering menolak berhubungan intim atau bersetubuh, seorang istri di Labuhanbatu, Sumut tewas dibunuh oleh suaminya, AS alias D (59) pada Rabu, 17 November 2021. Korban berinisial HR (58) warga Desa Bandar Tinggi, Kecamatan Bilah Hulu.

"Tersangkanya sudah tertangkap. Kurang dari 24 jam setelah kejadian. Tersangkanya suami korban sendiri," kata Kabid Humas Polda Sumut, Kombes Pol Hadi Wahyudi, Kamis (18/11/2021).

Baca juga: Apes! Kelelahan Usai Bersetubuh, Pemuda Ini Dibegal PSK yang Hamil 6 Bulan

Hadi juga membenarkan jika motif di balik aksi pembunuhan itu adalah karena pelaku kesal permintaannya untuk bersetubuh sering ditolak sang istri.

"Dari pengakuan pelaku, dia membunuh korban karena kerap menolak saat diajak hubungan suami-istri. Korban juga sering mengatakan akan meninggalkan pelaku," terangnya.

Peristiwa pembunuhan terjadi usai korban dan pelaku berangkat ke kebun yang berjarak 5 kilometer dari rumah mereka. Mereka berangkat bersama-sama dengan menggunakan sepeda motor.

Saat di kebun, mereka berpisah. Pelaku pergi menderes karet. Sedangkan korban membersihkan rumput di sekitar kebun. Sempat terjadi cekcok di antara keduanya hingga kemudian, pelaku berniat menghabisi nyawa korban.



Baca juga: Geger! Dekan Fisip Unri Tersangka Pencabulan Mahasiswi Bimbingan Skripsi

Pelaku meminta parang yang digunakan korban untuk membersihkan rumput dan kemudian menyerang korban dengan parang tersebut.



Korban disebut sempat melakukan perlawanan. Dia mencoba menghalau ayunan parang pelaku dengan tangannya. Namun karena kalah tenaga, pelaku akhirnya berhasil melukai korban.

Dia membacok leher korban sebanyak tiga kali. Korban juga mengalami luka di bagian tangan kanan karena menghalau parang pelaku.

"Dari hasil pemeriksaan kita, penyelidikan mengarah ke pelaku. Dia kemudian kita tangkap, kita periksa dan akhirnya mengakui perbuatannya," tandas Hadi.
(shf)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1741 seconds (10.101#12.26)