Perhatian! Berita ini memuat konten dewasa.
Apakah anda sudah berusia 17 tahun atau lebih?

Kisah Calon Arang Usik Raja Airlangga, Gara-gara Cemas Putri Cantiknya Jadi Perawan Tua

loading...
Kisah Calon Arang Usik Raja Airlangga, Gara-gara Cemas Putri Cantiknya Jadi Perawan Tua
Calon Arang digambarkan sebagai sosok perempuan pelaku ilmu hitam yang sakti, yang setiap marah selalu berbicara dengan teluh. Foto/Repro/SINDOnews/Solichan Arif
Situasi Kediri atau Daha di era Raja Airlangga (1019-1037) saat itu, mencekam. Siapapun yang tersambar teluh Calon Arang, ajal seketika menjemput. Calon Arang digambarkan sebagai sosok perempuan pelaku ilmu hitam yang sakti, yang setiap marah selalu berbicara dengan teluh.

Baca juga: Kisah Mistis Calon Arang dan Asal Muasal Leak Bali

Dilukiskan bagaimana hanya merasa kurang enak badan, panas dingin di pagi hari, siang harinya nyawa melayang. Begitu juga sakit di siang hari, sore meninggal. Begitu seterusnya teluh Calon Arang bekerja.





Saking ganasnya teluh, mereka yang usai menggotong jenazah, tiba-tiba juga ambruk dan meninggal dunia. Nyawa terus berjatuhan. Penduduk mengistilahkannya dengan pagebluk. Wabah penyakit yang bersumber dari murka Calon Arang.

Baca juga: Kisah Jayanegara, Raja Kedua Majapahit yang Penuh Pemberontakan dan Terbunuh Akibat Wanita Cantik

Dalam prosa lirik "Calon Arang Korban Patriarki", Toeti Heraty mengisahkan, bagaimana di puncak amarahnya Calon Arang memohon izin Batari Durga melenyapkan semua penduduk tetangganya. Istri Dewa Syiwa itu mengizinkan: "Boleh saja, kata Batari, tetapi hanya daerah pinggiran atau desa, jangan memusnahkan orang sampai ke kota".

Kota yang dimaksud adalah ibu kota Kerajaan Kediri. Dan yang terjadi seperti ada pagar pembatas tidak kasat mata. Pagebluk hanya melanda wilayah pedesaan, tapi tidak masuk wilayah ibukota. Terutama di wilayah Desa Jirah atau Gurah (Sekarang di wilayah Kabupaten Kediri) dan sekitarnya, tempat Calon Arang berumah. Wabah begitu mengganas.

Calon Arang seorang janda yang tidak pernah ada yang tahu siapa suaminya. Di kampung Jirah, Calon Arang yang juga mendapat panggilan Ni Rangda atau Rangda dari Jirah, hidup bersama putri semata wayangnya. Seorang gadis jelita bernama Ratna Manggali. Ratna cantik sekaligus menawan hati setiap laki-laki yang pernah bertatapan dengannya.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top