Gelar Konferensi Internasional, IKA Unpad Hadirkan Formulasi Atasi Pandemi COVID-19

loading...
Gelar Konferensi Internasional, IKA Unpad Hadirkan Formulasi Atasi Pandemi COVID-19
Ketua IKA Unpad, Irawati Hermawan (tengah) dalam konferensi pers menjelang pelaksanaan konferensi internasional penanganan pandemi COVID-19. Foto/SINDOnews/Agung Bakti Sarasa
BANDUNG - Ikatan Keluarga Alumni Universitas Padjadjaran (IKA Unpad) menggelar konferensi internasional yang dihadiri puluhan perwakilan negara di dunia untuk menghadirkan formulasi yang efektif dalam mengatasi pandemi COVID-19.

Baca juga: Rembug Corona, IKA Unpad Siap Gelar Konferensi Internasional

Konferensi yang digelar di Hotel Pullman, Kota Bandung mulai Selasa (23/2/2021) hingga Kamis (25/2/2021) mendatang itu akan menghadirkan sejumlah pembicara dari dalam dan luar negeri serta dibuka dan ditutup oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden Ma'ruf Amin.

Baca juga: IKA Unpad Dukung Produksi Massal Alat Deteksi COVID-19 Si CePAD

" Konferensi ini diikuti oleh anggota ICCIA yang merupakan Kadin dari negara-negara OKI (Organisasi Kerja Sama Islam) yang beranggotakan 57 negara. Selain dihadiri 57 perwakilan ICCIA, konferensi ini pun dihadiri oleh perwakilan negara-negara di Asia Timur dan Asia Pasifik," ujar Ketua IKA Unpad, Irawati Hermawan dalam konferensi pers menjelang pelaksanaan konferensi di Pullman Hotel, Kota Bandung.

Konferensi internasional ini, lanjut Irawati, merupakan salah satu upaya IKA Unpad untuk membantu menangani pandemi COVID-19 yang telah melanda dunia, termasuk Indonesia dari berbagai perspektif, mulai aspek kesehatan, ekonomi, hingga perspektif sosial. Menurutnya, dibutuhkan kolaborasi semua pihak untuk menghadapi dan menanganinya.



"Oleh karena itu, IKA Unpad terus berupaya menyatukan persepsi semua pihak. Diharapkan, melalui diskusi yang intensif, kita bisa merekomendasikan rekomendasi dan solusi yang efektif dan dapat diimplementasikan di tataran nasional maupun internasional," jelas perempuan yang akrab disapa Teh Ira itu.

Terlebih, tambah Teh Ira, Unpad merupakan universitas yang sangat aktif untuk meredam dampak pandemi COVID-19, mulai dari melakukan berbagai penelitian untuk menemukan obat COVID-19 hingga menciptakan alat rapid test antigen yang diberi nama Si CePAD, termasuk menggelar uji klinis vaksin COVID-19.

"Kita ingin berkumpul bersama mendiskusikan keresahan terkait pandemi. Semua tenaga dan pikiran para alumni Unpad dicurahkan untuk mewujudkan kegiatan yang diharapkan mampu memberikan manfaat bagi bangsa dan negara," katanya.



Mengusung tema "Tackling The COVID-19 Pandemic: Health, Economics, Diplomacy, And Social Perspectives" , konferensi tersebut digelar berkat kerja sama IKA Unpad, Unpad, Kamar Dagang dan Industri (Kadin), serta Islamic Chamber of Commerce, Industry, and Agriculture (ICCIA)
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top