Perhatian! Berita ini memuat konten dewasa.
Apakah anda sudah berusia 17 tahun atau lebih?

Puluhan Personel Polres Minahasa Bantu Evakuasi Lokasi Bencana Banjir di Tenga dan Sinonsayang

loading...
Puluhan Personel Polres Minahasa Bantu Evakuasi Lokasi Bencana Banjir di Tenga dan Sinonsayang
Puluhan Personel Polres Minahasa Bantu Evakuasi Lokasi Bencana Banjir di Tenga dan Sinonsayang. Foto/Subhan
MINAHASA SELATAN - Puluhan personel piket fungsi Polres Minahasa Selatan (Minsel) dikerahkan untuk membantu proses evakuasi di lokasi bencana alam banjir, Desa Tawaang Barat, Kecamatan Tenga dan Desa Boyongpante, Kecamatan Sinonsayang, Minsel mulai Jumat hingga Sabtu (23/1/2021).

Kapolres Minsel AKBP S. Norman Sitindaon bersama Wakapolres Kompol Farly Rewur dan sejumlah pejabat utama serta puluhan personel Polres Minsel, didukung aparat TNI Koramil Tenga, membantu masyarakat Desa Tawaang Barat mengangkat tumpukan sampah yang menyumbat di gorong-gorong sungai.

Bencana alam banjir yang terjadi di Kecamatan Tenga dan Kecamatan Sinonsayang ini terjadi akibat curah hujan tinggi pada beberapa hari terakhir ini serta faktor air hujan kiriman dari daerah pegunungan melalui sungai.

"Debit air tinggi di Sungai Tongop, Desa Tawaang Barat, meluap sehingga terjadi penyumbatan di gorong-gorong samping Jalan Trans Sulawesi oleh sampah serta batang kayu yang hanyut dari daerah pegunungan, akibatnya sebanyak Empat rumah warga tergenang air," tutur AKBP S. Norman Sitindaon

Baca juga: Jamin Ketersediaan Elpiji di Daerah Terdampak Gempa Sulbar, Pertamina Gelar Operasi Pasar

Selain itu, penyebab bencana alam banjir di Desa Boyongpante, Kecamatan Sinonsayang, juga sama dengan yang terjadi di Desa Tawaang Barat. Air Sungai Lisung meluap karena air kiriman dari bendungan Irigasi Motondong sehingga menggenangi Jalan Trans Sulawesi dengan ketinggian sekitar 30 cm dan menggenangi rumah-rumah warga.



Baca juga: Pelaku Spesialis Curannik Ditangkap Tim Resmob Polda Gorontalo

“Dalam peristiwa bencana Banjir di Desa Tawaang Barat, Kecamatan Tenga dan Desa Boyongpante Kecamatan Sinonsayang, tidak ada korban jiwa, hanya mengakibatkan rumah-rumah warga terendam air dan lumpur dari sungai. Kami bersama unsur TNI dan masyarakat melakukan evakuasi, pembersihan batang-batang kayu, sampah yang menyumbat sungai, sehingga saat ini debit air dapat dikendalikan,” ujar Kapolres Minsel.
(boy)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top