Pagi Ini Merapi Keluarkan Dua Kali Suara Gemuruh

loading...
Pagi Ini Merapi Keluarkan Dua Kali Suara Gemuruh
Ilustrasi/SINDOnews/Dok
YOGYAKARTA - Aktivitas Gunung Merapi terus mengalami peningkatan. Dalam 12 Jam di pagi hari ini, dilaporkan terjadi 12 kali gempa guguran.

Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Hanik Humaida mengatakan, selain gempa guguran pihaknya juga mencatat terjadi guguran sebanyak dua kali yang gemuruhnya terdengar dari pos Pengamatan Gunung Merapi di Babadan Magelang serta Jrakah.

"Juga terjadi pergerakan magma menuju permukaan. Namun, sekali lagi masih belum bisa diprediksi kapan Merapi akan erupsi," terangnya kepada wartawan, Selasa (1/12/2020).

Dijelaskannya secara meteorologi, cuaca di puncak Merapi berkawan dan mendung. Angin bertiup lemah hingga sedang ke arah timur dengan suhu udara di puncak antara 15-20 °C, kelembaban udara 70-95 %, dan tekanan udara 569-687 mmHg.



"Secara visual gunung jelas, kabut 0-I, kabut 0-II, hingga kabut 0-III. Asap kawah teramati berwarna putih dengan intensitas sedang hingga tebal dan tinggi 20 m di atas puncak kawah dan suara guguran dua kali dari Babadan dan Jrakah intensitas hingga sedang," jelasnya.

(Baca juga: Jateng Protes Disebut Provinsi Penyumbang Terbanyak Kasus Aktif COVID-19)

Dari catatan BPPTKG, sejak pukul 00.00 WIB sampai dengan pukul 06.00 WIB diketahui terjadi 12 kali gempa guguran, 5 kali gempa hembusan, 53 kali gempa fase banyak, dan 6 Kali gempa vulkanik dangkal. "Status Merapi siaga dan jarak aman lebih dari 5 km dari puncak," katanya.



Lebih lanjut Hanik menjelaskan, meski Merapi menunjukkan tanda - tanda erupsi yang semakin dekat, namun erupsi yang terjadi diprediksi tidak sedahsyat tahun 2010 lalu.

(Baca juga: Update Merapi, Pengungsi dari Desa Ngargomulyo Tinggalkan Tempat Pengungsian)

"Prediksi dan analisa kami erupsi yang akan terjadi menyerupai erupsi 2006 dan tidak mengalami erupsi eksplosif namun efusif," pungkasnya.
(boy)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top