Kerja Keras Warga Mojokerto, Ubah Sungai Kumuh Jadi Kolam Ikan

loading...
Kerja Keras Warga Mojokerto, Ubah Sungai Kumuh Jadi Kolam Ikan
Warga bekerja keras membersihkan Sungai Bokong, dan memanfaatkannya untuk kolam ikan. Foto/iNews TV/Sholahudin
MOJOKERTO - Aliran sungai yang melintas di pemukiman padat di Kota Mojokerto, dijuluki dengan Sungai Bokong, karena kondisinya yang terkenal kumuh, dan dipakai warga untuk membuang hajat. (Baca juga: 2 Jambret di Probolinggo Babak Belur Dihajar Massa)

Berkat kepedulian warga, kiniSungai Bokong menjadi bersih dan dimanfaatkan untuk budidaya ikan yang bisa menghasilkan pundi-pundi rupiah. Selain memanfaatkan sungai, warga juga memanfaatkan lahan kosong dan rimbuan di tengah kota untuk ditanami berbagai sayuran organik.

Selain mampu memberikan pendapatan ekonomi bagi warga kampung, pemanfaatan aliran Sungai Bokong dan lahan kosong tersebut juga menjadi salah satu upaya menjaga ketahanan pangan di tengah pandemi COVID-19.

Sungai Bokong, merupakan anak Sungai Brangkal, yang melintas dari Kabupaten Mojokerto, ke Kota Mojokerto. Sungai Bokong, melintas di wilayah Kelurahan Sinoman, Kecamatan Prajurit Kulon, Kota Mojokerto. (Baca juga: Tasikmalaya Gempar, Wanita Cantik Bercelana Seksi Tergeletak di Tepi Jalan)



Sebutan Sungai Bokong dialamatkan di aliran anak sungai ini, karena selama ini dikenal sangat kumuh dan digunakan oleh warga untuk buang hajat. Tak jarang, pengguna jalan yang melintas juga melemparkan sampah begitu saja ke sungai ini.

Warga yang tak ingin kondisi ini terus berlarut-larut, akhirnya berupaya menciptakan Sungai Bokong yang bersih. Sejak enam bulan lalu, mereka bekerja keras membersihkan sungai dan membongkar WC yang banyak berdiri di atas sungai.





Setelah Sungai Bokong tersebut bersih, warga dari dua kelurahan di Kota Mojokerto, yakni Kelurahan Sinoman, dan Kelurahan Kranggan, memanfaatkan aliran Sungai Bokong, untuk budi daya ikan.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top