Perang Pasola, Uji Nyali Lelaki Pemberani

loading...
Perang Pasola, Uji Nyali Lelaki Pemberani
Perang Pasola, tradisi unik suku di Sumba Barat, NTT. Foto istimewa
DERAPkaki kuda diiringi bunyi meringkik dan pekik suara. Debu beterbangan. Para lelaki pemberani menunggang kuda, tangan kiri memegang kendali kekang, tangan kanan mengangkat tombak. Kedua kaki menghentak perut kuda, isyarat perintah berlari kencang. Binatang bertenaga super itu pun melesat bagai sumpit, menuju sasaran sesuai arahan tali kekang.

Lelaki yang ada di atas punggung kuda itu pun melepaskan tombak ke lelaki di atas punggung kuda lain yang jauhnya sekira 10 meter. Usai melemparkan tombak, dengan gesit mereka menghindar serangan balasan. Saling serang dan lari. Lempar tombak dan menghindar. Begitu seterusnya, sampai ada yang ditaklukkan. Ini namanya perang Pasola. Perang Pasola ini adanya di Sumba Barat, Provinsi Nusa Tenggara Timur. (Baca: Pandemi COVID-19, Ritual Adat Robo’-Robo’ 2020 Berlangsung Sederhana)

Perang ini adalah ritual adat, yang kini dipertontonkan kepada khalayak di luar suku yang mewariskan tradisi heroik ini. Para tamu, yang umumnya wisatawan, kini bisa menonton Pasola di tanah lapang. Penonton mengelilingi area pertarungan seluas lapangan bola kaki. Kuda-kuda dan penunggang mula-mula berada di ujung lapangan. Kemudian meransek maju, meluncur menyerang dan saling menombak.

Bagi orang luar, aksi perang ini terasa ngeri. Terasa ngeri, sebab meskipun tombak yang digunakan terbuat dari batangan bambu seukuran lengan anak-anak, kerap perang ini berakhir dengan darah yang bercucuran lantaran tidak sigap menghindar tombak.



Namun, bagi warga setempat pemilik tradisi, Pasola dihayati dengan hikmat dan gembira. Karena ini merupakan ritual adat yang selalu diadakan saban tahun sebagai wujud rasa syukur atas hasil panen semusim, persisnya setiap bulan Februari atau Maret.

Riwat Perang Pasola

Perang antarsuku tidak saja disebabkan persoalan perebutan lahan atau perebutan perbatasan wilayah kekuasaan. Kerap konflik timbul karena persoalan asmara. Pasola, ceritanya dipicu asmara. Konon, ada seorang janda cantik di Kampung Waiwuang. Namanya Rabu Kaba, janda mendiang Umbu Dulla. Setelah ditinggal Umbu Dulla, si cantik disunting Umbu Amahu, salah satu tetua kampung Waiwuang.



Bayang-bayang petaka mulai membuntut keluarga ini, ketika sang suami Umbu Amahu pergi mengembara. Tak ada kabar berita dan tak kunjung kembali, membuat cinta Rabu Kaba berpindah ke lain hati.(Baci: Jaga Tradisi di Bulan Safar, Warga Gelar Festival Apem)
halaman ke-1 dari 2
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top