alexametrics

Syarat Wajib Tes PCR Disebut PSIS Semarang Bakal Menyulitkan

loading...
Syarat Wajib Tes PCR Disebut PSIS Semarang Bakal Menyulitkan
PSIS Semarang, merasa keberatan dengan syarat wajib tahapan tes PCR untuk pertandingan Liga 1. Foto/Dok.SINDOnews
A+ A-
SEMARANG - Ketua Gugus Tugas Percepatan Pengananan (GTPP) COVID-19, Doni Monardo mengatakan pihaknya bisa saja memberi izin kepada PSSI dan PT. Liga Indonesia Baru (PT. LIB) untuk melanjutkan Liga 1 2020.

(Baca juga: Bangun Jembatan Gantung, TNI Buka Isolasi 2 Kabupaten di NTT)

Sebelumnya PT. LIB selaku operator kompetisi telah mengirimkan surat kepada 18 peserta Liga 1 yang isinya mengumumkan bahwa kompetisi akan dilanjutkan pada 1 Oktober 2020 dan dipusatkan di Pulau Jawa.

Namun, untuk memberikan izin, GTPP memberikan beberapa syarat kepada PSSI dan PT. LIB seperti pemain, official, perangkat pertandingan, atau siapa pun yang ada di dalam stadion harus melalui tahapan PCR tes dan tidak direkomendasikan menggunakan rapid tes sebagai patokan kondisi kesehatan pelaku pertandingan.



Setelah dinyatakan negatif dalam tahapan PCR, para pemain, official, atau pun perangkat pertandingan juga harus dikarantina dan tidak diperbolehkan untuk ketemu orang lain selama beberapa hari sampai pertandingan Liga 1 dilaksanakan.

Doni Monardo mengaku telah menyampaikan beberapa persyaratan ini ke Menpora Zainudin Amali, dan lulusan Akademi Militer 1985 ini merasa persyaratan itu sulit untuk diterapkan.



(Baca juga: Tolak TKA China, Massa Demonstran Sandera Mobil Dinas)

Menanggapi hal ini, General Manager PSIS Wahyoe "Liluk" Winarto juga merasa hal ini sulit diterapkan di sepak bola Indonesia dengan beberapa faktor tertentu.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak