alexametrics

Nelayan Hilang di Perairan Selat Bunaken Ditemukan Tewas

loading...
Nelayan Hilang di Perairan Selat Bunaken Ditemukan Tewas
Tim SAR saat mengevakuasi jenazah nelayan yang hilang di Selat Bunaken. SINDOnews/Cahya
A+ A-
MANADO - Seorang nelayan bernama David Wiliam warga Kelurahan Alun Banua, Kecamatan Bunaken, Kota Manado dilaporkan hanyut di Selat Bunaken.

Korban diketahui mencari ikan sejak Selasa,(7/7/2020), namun dilaporkan tiba-tiba perahu yang ditumpangi korban ditemukan pada pukul 10.30 Wita di sebelah timur Pulau Manado Tua.

Menurut Kepala Kantor Basarnas Manado Suhri Sinaga, pihaknya selaku instansi pemerintah di bidang pencarian dan pertolongan atau yang membahayakan jiwa manusia baru mendapatkan laporan Rabu (8/7/2020) malam.

"Saya langsung memerintahkan anggota 1 tim untuk bergerak melaksanakan pencarian dan membawa peralatan yang dibutuhkan. Tim langsung bergerak ke lokasi dan berkoordinasi dengan keluarga korban dan pemerintah setempat untuk meminta data-data korban," ujarnya, Kamis (9/7/2020).



Kata dia, tim SAR gabungan Basarnas, Polisi, BPBD dan masyarakat setempat bersatu padu untuk melaksanakan pencarian di daerah yang sudah diketahui lokasi kejadiannya.

"Tidak butuh lama Tim SAR gabungan langsung menemukan korban yang tidak jauh dari lokasi korban mencari ikan. Korban langsung dievakuasi dan dibawa ke Puskesmas Bunaken untuk ditindaklanjuti sesuai protokol kesehatan dan diserahkan ke keluarga korban," sebutnya.



Sinaga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu Basarnas dalam pencarian sehingga korban cepat ditemukan meski kondisi korban sudah meninggal. (Baca: Pusat Perbelanjaan di Manado akan Dibuka Bertahap).

Menurutnya, dengan adanya pendemik covid-19 tim Basarnas tetap menggunakan baju alat pelindung diri (APD) sesuai anjuran dari Basarnas pusat apabila menemukan korban harus menggunakan APD lengkap.
(nag)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak