Terlibat Peredaran Uang Palsu Senilai Rp 2,3 Miliar, Pelatih Badminton di Garut Ditangkap

Senin, 21 November 2022 - 08:20 WIB
loading...
Terlibat Peredaran Uang Palsu Senilai Rp 2,3 Miliar, Pelatih Badminton di Garut Ditangkap
Seorang pelatih badminton di Kabupaten Garut berinisi A alias D (47) ditangkap polisi. Pelaku ditangkap karena memiliki dan mengedarkan uang palsu. SINDOnews/Fani
A A A
GARUT - Seorang pelatih badminton di Kabupaten Garut berinisi A alias D (47) ditangkap polisi . Pelaku ditangkap karena memiliki dan mengedarkan uang palsu .

Dalam kasus tersebut, aparat Polres Garut mengamankan puluhan bundel uang palsu senilai Rp2,3 miliar dengan pecahan Rp100 ribu.

Kapolres Garut AKBP Wirdhanto Hadicaksono mengatakan, pengungkapan kasus ini bermula dari laporan masyarakat pada 16 November 2022, yang menyebutkan adanya dugaan peredaran uang palsu di wilayah Kampung Calincing, Desa Sindanglaya, Kecamatan Karangpawitan.

Menindaklanjuti laporan tersebut, petugas melakukan penyelidikan hingga berhasil menangkap tersangka.

"Setelah dilakukan pemeriksaan dan penggeledahan dari tersangka A alias D, kami mendapati satu kotak besar terdapat sejumlah uang Rp100 ribuan sebanyak 23 bundel atau senilai Rp2,3 miliar, serta kami sempat menyita barang bukti senjata tajam seperti keris," kata AKBP Wirdhanto Hadicaksono, Minggu (20/11/2022).

Dijelaskan, penggunaan keris oleh tersangka A alias D diduga sebagai bagian dari praktik peredaran uang palsu dengan modus penggandaan uang. Dari pelatih badminton ini juga, polisi berhasil mengungkap produsen yang memproduksi uang palsu.

"Kami amankan juga seorang tersangka lain, yakni tersangka DF umur 52 tahun, warga Kabupaten Bandung, yang berperan memproduksi uang palsu. Jadi tersangka A alias D ini memesan uang palsu ke tersangka DF," ujarnya.

Dari DF, petugas menyita sejumlah peralatan untuk membuat uang palsu, seperti printer, tinta, kertas, mesin penghitung uang, hingga alat sinar ultraviolet untuk pengecekan uang.

Baca: Ditembak Polisi, Jalan Hitam Perampok Sadis Berakhir di Kursi Roda.

Menurut Wirdhanto, DF yang berprofesi sebagai tukang sablon itu beraksi jika ada pesanan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1924 seconds (11.210#12.26)