Alat Berat untuk Eksekusi Diadang Polisi, Warga Denpasar Adukan Polresta Denpasar ke Mabes Polri

Jum'at, 24 Juni 2022 - 11:52 WIB
loading...
Alat Berat untuk Eksekusi Diadang Polisi, Warga Denpasar Adukan Polresta Denpasar ke Mabes Polri
Polresta Denpasar diadukan salah satu warga, Siti Sapurah, ke Mabes Polri. Gara-garanya, polisi mengadang alat berat yang akan dipakai mengeksekusi tanahnya yang dicaplok dan dijadikan jalan raya. Foto SINDOnews
A A A
DENPASAR - Polresta Denpasar diadukan salah satu warga, Siti Sapurah, ke Mabes Polri. Gara-garanya, polisi mengadang alat berat yang akan dipakai mengeksekusi tanahnya yang dicaplok dan dijadikan jalan raya.

"Sebagai rakyat jelata saya menuntut keadilan ke penguasa. Saya berupaya memperjuangkan keadilan untuk mempertahankan tanah warisan leluhur saya," kata Sapurah, Jumat (24/6/2022). Baca juga: Dukung Produksi Berkelanjutan, Konsorsium Peternakan Rakyat Dibentuk



Dia menjelaskan, eksekusi dilakukan untuk tanah seluas 700 meter persegi dari 1,12 hektare total tanah miliknya yang kini dijadikan jalan dan telah diaspal oleh Pemkot Denpasar. Tanah itu terletak di Jalan Tukad Punggawa Serangan.

Namun saat alat berat yang akan dipakai untuk eksekusi menuju lokasi, aparat polisi melakukan pengadangan dan tidak mengijinkan masuk ke lokasi.

Menurutnya, jalan yang diaspal itu merupakan tanah milik almarhum Daeng Abdul Kadir yang diwariskan kepada ibunya, Maisarah. Hal itu dikuatkan oleh putusan Mahkamah Agung Nomor 3081 K/Pdt/2010 tertanggal 22 Maret 2012.



Kapolsek Denpasar Selatan Kompol Made Teja Dwi Permana secara terpisah mengatakan, penghadangan alat berat oleh anggotanya dilakukan untuk mencegah munculnya ketegangan. Baca juga: Peternakan Terbakar, Ribuan Ayam Terpanggang Hidup-hidup

Dia khawatir jika warga tidak menerima adanya upaya eksekusi. Apalagi jalan itu sering dipakai warga untuk melintas dari Denpasar menuju pantai Serangan. "Kami murni menjaga keamanan agar situasi tetap kondusif," ujarnya.
(don)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.0910 seconds (10.177#12.26)