Kejam! Kepala Sekolah Diduga Tampar dan Injak Perut Siswa SMP hingga Dirawat di Rumah Sakit

Sabtu, 12 Februari 2022 - 16:30 WIB
loading...
Kejam! Kepala Sekolah Diduga Tampar dan Injak Perut Siswa SMP hingga Dirawat di Rumah Sakit
Hendri (15) terbaring lemah di Rumah Sakit Bari Palembang. Pelajar SMP tersebut, diduga menjadi korban kekerasan di sekolah yang dilakukan gurunya sendiri. Foto/iNews TV/Guntur
A A A
PALEMBANG - Hanya gara-gara terlambat masuk sekolah, seorang siswa SMP di Kota Palembang, Sumatera Selatan, diduga dianiaya oleh kepala sekolahnya. Akibat dugaan penganiayaan tersebut, korban mengalami sakit di bagian perut dan harus menjalani perawatan intensif di Rumah Sakit Bari Palembang.

Baca juga: Selidiki Dugaan Kekerasan di Kerangkeng Manusia Bupati Langkat, Polisi Bongkar 2 Makam

Korban dugaan kekerasan itu diketahui bernama Hendri. Pelajar berusia 15 tahun tersebut, kini hanya bisa terbaring lemah di rumah sakit. Perutnya mengalami luka, yang diduga akibat diinjak.



Kakak korban, Yustari mengatakan, awalnya adiknya mengalami sakit demam biasa dan harus izin untuk tidak masuk sekolah. Setelah kondisinya membaik korban kemudian masuk sekolah, namun karena korban terlambat datang ke sekolah, kemudian dihukum push up sebanyak 100 kali.

Baca juga: Pecatan Polisi Digerebek Istrinya saat Asyik Setubuhi Mahasiswi Selingkuhannya

"Adik saya mengeluh tak sanggup melakukan push up sebanyak itu, karena kondisinya baru sembuh dari sakit. Kemudian adik saya ditampar dan diinjak oleh kepala sekolah hingga korban mengalami sakit di bagian perut," terang Yustari.

Kejam! Kepala Sekolah Diduga Tampar dan Injak Perut Siswa SMP hingga Dirawat di Rumah Sakit


Peristiwa dugaan kekerasan itu sendiri terjadi pada bulan November 2021 silam. Saat ini korban telah menjalani operasi, dan dalam waktu dekat akan kembali menjalani operasi ke dua karena ususnya berada di luar perut.

Baca juga: Kisah Diki Anak Yatim yang Tak Malu Bantu Ibunya Jualan Siomay Sambil Sekolah

Usai peristiwa kekerasan tersebut, keluarga korban mengaku telah membuat laporan ke SPKT Polrestabes Palembang. Sementara itu, Kasat Reskrim Polrestabes Palembang, Kompol Tri Wahyudi mengatakan, sudah melakukan pengecekan terhadap korban yang diduga dianiaya. "Belum ada laporan masuk terkait dugaan penganiayaan ini," tegasnya.
(eyt)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1869 seconds (11.210#12.26)