Pecahkan Rekor Muri, 99 Santri Ponpes Daarul Fallah Grobogan Menari Sufi 24 Jam

Sabtu, 01 Januari 2022 - 13:00 WIB
loading...
Pecahkan Rekor Muri, 99 Santri Ponpes Daarul Fallah Grobogan Menari Sufi 24 Jam
99 santri menari sufi 24 jam nonstop pecahkan rekor Muri. Foto: Angga/SINDOnews
A A A
GROBOGAN - Sebanyak 99 penari, secara bergantian menari sufi selama 24 jam nonstop. Mereka mulai menari hari Jumat 31 Desember 2021 pukul 00.00 WIB, hingga Sabtu 1 Januari 2022, pukul 00.00 WIB.

Pentas tari sufi yang digelar di Komplek Pondok Pesantren (Ponpes) Daarul Fallah, Sendang Sari, Kecamatan Toroh, Kabupaten Grobogan, ini bertujuan untuk memecahkan rekor MURI.

Kegiatan ini merupakan rangkaian acara Haul Syekh Jalalaudin Rumi. Acara berlangsung meriah dan khidmat.

Baca juga: Belasan Gajah Liar Masuki Halaman Pondok Pesantren di Riau

Pengasuh Pondok Pesantren Daarul Fallah KH. Muhammad Ghufron menyatakan, seluruh penari sufi yang tampil dalam acara tersebut merupakan santri Ponpes Daarul Fallah. Tarian sufi ini juga bagian dari materi pelajaran para santri.

"Untuk memecahkan rekor MURI, para penari sufi menari berputar-putar secara bergantian selama 24 jam nonstop. Tarian yang berasal dari Turki ini dikenal dengan sebutan whirling dervishes," kata Gus Mbodho, sapaan akrab KH. Muhammad Ghufron, Sabtu (1/1/2022).

Menurutnya, gerakan berputar-putar ini dianggap penuh makna, karena sebagai bagian dari meditasi diri. Sehingga para penari sufi bisa berputar-putar dalam waktu yang lama, tanpa harus merasa pusing.

Baca: Dihadiri Zulhas, Musran Serentak PAN Jatim Digelar di Pondok Pesantren NU

Menurut Gus Mbodo, tarian sufi identik dengan Syekh Jalaludin Rumi, karena memang beliaulah yang pertama kali menciptakannya. "Perlu diketahui, Syekh Rumi merupakan sosok yang terkenal sebagai seorang tokoh sufi dan penyair legendaris yang berasal dari Persia," terangnya.

Sementara itu, Gus Ganung, pengasuh Padepokan Suwuk Nusantara menjelaskan, selama 24 jam acara berlangsung, diantara iringan tarian sufi juga dimeriahkan pementasan musikalisasi puisi dan suluk.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1990 seconds (11.97#12.26)