Tekan Kasus Stunting, Sumedang Pantau Bayi-Balita Lewat Teknologi Digital

Sabtu, 27 November 2021 - 02:30 WIB
loading...
Tekan Kasus Stunting, Sumedang Pantau Bayi-Balita Lewat Teknologi Digital
Bayi dan balita di Sumedang dipantau lewat aplikasi digital dalam upaya menekan angka stunting. Foto/Ilustrasi/Dok
A A A
SUMEDANG - Seiring pesatnya perkembangan teknologi informasi, berbagai aplikasi digital bermunculan. Selain memudahkan, kehadiran aplikasi digital pun dinilai memberikan solusi yang efektif.

Seperti aplikasi i-Simpati yang diterapkan di Kabupaten Sumedang. Inovasi digital tersebut dibuat untuk menekan angka stunting sebagai salah satu masalah kesehatan yang banyak dialami berbagai daerah di Indonesia.

Baca juga: Tim Densus 88 Antiteror Datangi Kantor MUI Jabar, Ada Apa?

Aplikasi i-Simpati merupakan pola pembangunan dengan pendekatan kolaboratif dimana pemerintah bekerja sama secara pentahelix dengan operator telepon seluler untuk memantau perkembangan bayi, balita, dan anak-anak melalui gadget yang dipegang oleh kader Posyandu.

"Sebagai bentuk pentahelix, Telkomsel membagi smart phone kepada 1.600 kader Posyandu untuk memantau jumlah kasus stunting pada setiap desa dimana di aplikasi i-Simpati tercantum data by name by address yang langsung terintegrasi ke setiap SKPD (satuan kerja perangkat daerah)," terang Bupati Sumedang, Sony Ahmad Munir, Jumat (26/11/2021).

Menurut Dony, aplikasi digital tersebut menghasilkan good data, good decision, dan good result. Sehingga, permasalahan stunting di kabupaten yang dipimpinnya juga dapat tertangani dengan baik.



"Jadi, semua berawal dari data. Dengan data yang baik dan benar akan menghasilkan keputusan yang baik dan hasil yang baik pula," katanya.

Baca juga: Ungkap Misteri Pembunuhan Ibu dan Anak di Subang, Polda Jabar Cecar Tiga Saksi Kunci

Kehadiran aplikasi i-Simpati, lanjut Dony, juga membuat Sumedang diganjar apresiasi oleh Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana (BKKBN), Habibie Institute For Public Policy and Governance (HIPPG) dan Asosiasi Dinas Kesehatan Seluruh Indonesia (Adinkes).
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1492 seconds (10.177#12.26)