Perhatian! Berita ini memuat konten dewasa.
Apakah anda sudah berusia 17 tahun atau lebih?

Tren BOR Jabar Terus Menurun, Tenda Darurat RS COVID-19 Bakal Dibongkar

loading...
Tren BOR Jabar Terus Menurun, Tenda Darurat RS COVID-19 Bakal Dibongkar
Seiring tren BOR yang terus menurun, tenda-tenda darurat di RS rujukan COVID-19 bakal dibongkar. Foto/Humas Jabar
BANDUNG - Tren tingkat keterisian tempat tidur atau bed occupancy ratio (BOR) rumah sakit (RS) rujukan COVID-19 di Provinsi Jabar terus menunjukkan penurunan.

Baca juga: Lantik Dani Ramdan Jadi Pj Bupati Bekasi, Ridwan Kamil Titip 3 Pesan Penting

Gubernur Jabar, Ridwan Kamil mengungkapkan, berdasarkan data Kamis (22/7/2021), BOR RS rujukan COVID-19 kembali turun ke angka 75% atau turun cukup signifikan dibandingkan puncaknya pada 4 Juli 2021 yang mencapai 90,69%.

Baca juga: Mantap! Putra Suku Anak Dalam Jambi Ini Lolos Jadi Polisi



"Berita baik hari ini BOR kami turun terus dari puncaknya di tanggal 4 Juli itu RS kita mencapai 90,69 persen. Hari ini sudah turun menjadi 75,16 persen. Sehingga berita cerita tenda-tenda darurat BNPB seperti di Kota Bekasi itu perlahan sudah mulai akan dibongkar," ujar Ridwan Kamil saat melaporkan penanganan COVID-19 kepada Wakil Presiden Ma'ruf Amin secara virtual, Kamis (22/7/2021).

Meski begitu, lanjutnya, pihaknya tetap melakukan berbagai upaya untuk menekan BOR, seperti memperbanyak ruang isolasi terpusat, termasuk di desa/kelurahan. Kemudian, menaikkan kapasitas tempat tidur hingga menyiapkan hotel-hotel dan apartemen untuk pusat pemulihan pascarawat.

"Jadi di hulunya kita tahan di pusat isolasi desa, di akhirnya kita pindahkan ke pusat pemulihan," kata Gubernur yang akrab disapa Kang Emil itu.

Terkait kasus harian, Kang Emil mengakui bahwa kasus positif COVID-19 harian di Jabar masih tinggi, meskipun angkanya juga terus menurun. Secara total, angka kasus aktif COVID-19 di Jabar mencapai 123.000 dan mayoritas melakukan isolasi mandiri di rumah.

"Secara umum kasus aktif kita 123.000, mayoritas pasien COVID-19 di Jabar ada di rumah-rumah isoman, yang sembuh 405.000, meninggal kurang lebih total 7.611," paparnya.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top