Masjid di Sleman Dilarang Berkegiatan saat Ramadan, Jika Masuk Zona Merah-Orange COVID-19

loading...
Masjid di Sleman Dilarang Berkegiatan saat Ramadan, Jika Masuk Zona Merah-Orange COVID-19
Kasubag TU Kemenag Sleman Tulus Dumadi memberikan keterangan pelaksanaan ibadah Ramadan di Sleman, Selasa (6/4/2021). Foto: SINDONews/Priyo Setyawan
SLEMAN - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sleman melarang masjid berkegiatan saat Ramadan jika daerah tersebut masuk dalam zona merah dan orange COVID-19.

Namun demikian, bagi daerah yang berstatus aman maka msyarakatnya tetap bisa melakukan kegiatan selamabulan Ramadan, termasuk ibadah salat tarawih di masjid, namun tetap harus dengan penerapan protokol kesehatan (prokes) , salah satunya membatasi 50 kapasitas masjid tersebut.

“Melihat peta zonasi lokasi masjid itu.Jika masjid berada di RT zona merah atau orange, maka tidak boleh ada kegiatan,” kata Kasubag TU Kemenag Sleman Tulus Dumadi, Selasa (6/4/2021) .

Baca juga: Wapres Ingatkan Patuhi Protokol Kesehatan saat Ibadah Ramadhan

Dia mengatakan, adanya kebijakan itu harus mendapat perhatian masyarakat.Jangan sampai penyelenggaraan ibadah, seperti tarawih mendatangkan klaster baru COVID-19 . “Untuk itu, sebelum menyelenggarakan kegiatan ibadah, masjid harus mendapatkan rekomendasi. Saat ini sebagian besar masjid dan musala sudah memegang rekomendasi,” ungkapnya.



Mengenai adanya ceramah setelah tarawih,menurut Tulus, sesuai ketentuan Kemenag tetap diperbolehkan tetapi waktunya dibatasi maksimal 15 menit. Untuk jamaah selain dibatasi hanya 50% dari kapasitas masjid juga hanya warga setempat. “Untuk orang luar tidak boleh,” tegasnya.

Baca juga: Mudik Lebaran, Kendaraan Masuk Jawa Tengah Harus Kantongi Izin Gubernur

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman, Joko Hastaryo menambahkan, untukpeta zonasi, saat ini ada pembaharuan kriteria.Dulunya kriteria RT zona merah memiliki lebih dari 10 kasus positif, saat ini RT zona merah ketika ada 6-10 rumah yang positif COVID-19 . Zona oranye, awalnya ada 6-10 rumah positif COVID-19, sekarang 3-5 rumah positif COVID-19.

Zona kuning, dulunya kriterianya 1-5 rumah positif COVID-19, sekarang 1-2 rumah positif dan zona hijau, kriterianya masih sama, yakni 0 rumah kasus positif COVID-19. “Penerbitan zonasi terbaru akan kita sampaikan sebelum puasa, sekitar tanggal 12 April 2021,” pungkasnya.
(nic)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top