Seorang Gadis Digilir 7 Pria Bejat, 2 Pelaku Ditangkap

loading...
Seorang Gadis Digilir 7 Pria Bejat, 2 Pelaku Ditangkap
Wakapolresta Deliserdang, AKBP Julianto P Sirait didampigi Wakasat Reskrim AKP Alexander di Aula Tribrata, Polresta Deliserdang, Lubuk Pakam, Jumat (22/1/2021). Foto SINDOnews
DELISERDANG - Dua dari tujuh pelaku pencabulan terhadap DH (16) gadis putus sekolah warga Desa Nogo Rejo Kecamatan Galang Kabupaten Deliserdang, Sumatera Utara (Sumut) berhasil ditangkap Polresta Deliserdang, lima pelaku lain masih buron.

Wakapolresta Deliserdang, AKBP Julianto P Sirait mengatakan satu dari dua tersangka yang ditangkap sudah menjalani sidang dan menerima vonis dari majelis hakim, seorang lagi masih diproses di Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polresta Deliserdang. Baca juga: Gubernur Jateng Ganjar Semangati Pasien COVID-19 di Asrama Haji Donohudan Boyolali

"Pelaku yang sudah divonis adalah R (18), warga Desa Nogo Rejo, Kecamatan Galang, Deliserdang. Yang masih diproses adalah LAM (19), mahasiswa, warga Dusun I, Desa Bandar Dolok, Kecamatan Pagar Merbau, Deliserdang," terangnya didampigi Wakasat Reskrim AKP Alexander di Aula Tribrata, Mapolresta Deliserdang, Lubuk Pakam, Jumat (22/1/2021).

Dijelaskannya, tersangka R ditangkap pada 13 Agustus 2020, pukul 20.00 WIB. Sedangkan tersangka LAM dibekuk, Selasa (19/1/2021) pukul 23.00 WIB. "Keduanya mengakui perbuatan mereka, bersama lima pelaku lain yang masih diburu dan sudah dimasukkan ke dalam Daftar Pencarian Orang (DPO)," jelasnya.



Kelima DPO itu, lanjut Julianto, yakni M (24) warga Desa Bandar Dolok, Kecamatan Pagar Merbau; YS (21) warga Desa Nogo Rejo, Kecamatan Pagar Merbau; RR (23) warga Desa Nogo Rejo, Kecamatan Pagar Merbau; I (24) warga Desa Nogor Rejo, Kecamatan Pagar Merbau dan LAT (22) warga Desa Nogo Rejo, Kecamatan Pagar Merbau. Baca juga: Bejat! Remaja di Deliserdang Diduga Dicabuli Ayah dan Abang Kandungnya sejak 2018

Wakapolresta Deliserdang menjelaskan, kasus tersebut terbongkar ketika korban mulai hamil, pada Juli 2020. Sang ibu, M yang curiga kemudian menginterogasi putrinya itu. "Hasil visum korban dari RSUD Deliserdang, selaput darah korban telah robek," sebut AKBP Julianto.

Mengetahui itu, ibu korban langsung melaporkan ketujuh pelaku ke Polresta Deliserdang dengan bukti lapor No LP/380/VII/2020/SU/Resta DS, tanggal 27 Juli 2020. Sebulan kemudian, Agustus 2020, pelaku R, diduga otak pelaku pencabulan diringkus. Setengah tahun berselang, 19 Januari 2021, pukul 23.00 WIB, satu pelaku lainnya, LAM yang seorang mahasiswa ditangkap.



"Untuk pelaku LAM, dijerat pasal 81 ayat (2) subsider pasal 85 ayat (1) jo pasal 76D, 76E UU RI No 17 tahun 2016 tentang Perubahan Peraturan Pengganti Undang-Undang (Perppu) No 01 tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas UU RI No 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman maksimal 15 tahun penjara," pungkas Julianto.
(don)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top