Di Balik Kesaktian Keris, Ini Kata Empu Yoyok

loading...
Di Balik Kesaktian Keris, Ini Kata Empu Yoyok
Empu Yoyok menunjukkan salah satu keris miliknya. Foto/SINDONews/Ali Masduki
SURABAYA - Keris, salah satu pusaka khas nusantara ini memang memiliki keistimewaan yang luar biasa. Sehingga banyak orang menganggap warisan leluhur itu memiliki kesaktian tersembunyi yang kerap dihubung-hubungkan dengan klenik.

Empu Haryo Herlambang menuturkan, keris memang memiliki banyak keistimewaan yang melekat disetiap helai bilahnya. Namun bukan berarti keris memiliki kesaktian seperti cerita yang terus berkembang di tengah-tengah masyarakat.

Keistimewan keris, kata pria yang kerap disapa Empu Yoyok, karena di dalamnya mengandung berbagai ragam unsur seperti metalurgi dan fisika. "Dari sisi rancang bangunpun bahkan lebih sulit dari membangun candi," katanya.(Baca juga:Biro Perekonomian Pemprov Jatim Launching JAIM Report, Apa Itu?)

Menurut Empu Yoyok, jika ada menghubungkan keris dengan klenik dipastikan memiliki unsur kepentingan publik. Demi mendapatkan uang, biasanya para penjual dan paranormal memanfaatkan keris untuk mencari perhatian. Melalui media keris itulah paranormal meyakinkan setiap orang yang datang. Keris dimainkan sedemian rupa seolah-olah bisa terbang atau menyembuhkan orang sakit.



"Aslinya keris gak seperti itu. Jika ada cerita keris sakti, itu sama sekali tidak ada. Itu hanya cerita, mitos," tuturnya.(Baca juga:Dihantam Gelombang Tinggi, Puluhan Perahu Nelayan Tenggelam)

Mantan Abdi Keraton Solo ini mengungkapkan, seandainya ada dua keris bisa berdiri dan bertarung sendiri, itu bukan karena kerisnya sakti. Tapi dipengaruhi oleh faktor manusia yang memiliki kemampuan mengendalikan keris. "Keris is keris. Dia adalah benda," ucapnya.

Lantas kenapa keris bisa beratraksi sedemikian rupa? Pentolan Paguyuban Condro Aji Nusantara ini menjelaskan, bahwa energi keris berasal dari metalurginya. Disana terkolaborasi antara besi dan baja sebagai konduktor, penghantar arus listrik, pamor trioksida - titanium dan nikel klorida. Bahan-bahan itulah yang menjadi sumber energi sehingga keris mengelurakan radiasi.



"Sedangkan manusia punya sensor motorik, dari pangkal ekor sampai pangkal kepala. Kalau kita dekat dengan sumber energi yang mengeluarkan sumber energi, otomatis kita teradiasi. Menjadi pola gerak, pola pikir, pola bicara," ungkapnya.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top