Tim MA-Mujiaman: Kalau Erji Sudah Unggul Mestinya Bu Risma Bisa Lebih Tenang

loading...
Tim MA-Mujiaman: Kalau Erji Sudah Unggul Mestinya Bu Risma Bisa Lebih Tenang
Pasangan Machfud Arifin-Mujiaman (MAJU) siap memenangkan Pilwali Kota Surabaya. Foto/SINDOnews
SURABAYA - Klaim hasil survei internal pasangan calon Eri Cahyadi-Armuji (Erji) unggul enam persen atas paslon Machfud-Mujiaman (Maju) menjadi rasan-rasan banyak orang. Pasalnya, kondisi riil menunjukkan pasangan yang diusung PDIP itu terlihat gelisah.

(Baca juga: Aksi Komplotan Penjarah Makam Bong China Kediri Dibongkar Polisi)

Fakta itu bisa dilihat dari Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini yang ngoyo mencari simpati untuk memenangkan Erji. Bahkan ada indikasi kuat Risma sering menyelipkan kampanye di sela-sela kegiatannya sebagai wali kota.

Hal itu menunjuklan kondisi sebenarnya bahwa Erji justru kalah dengan pasangan Machfud Arifin-Mujiaman (MAJU). "Hasil survei internal kami justru pasangan MAJU unggul 20 persen," ujar Direktur Komunikasi dan Media Tim Pemenangan MAJU Imam Syafi’i.



Anggota Komisi A DPRD Kota Surabaya ini menanggapi santai hasil survei PusdeHAM yang mengklaim unggul enam persen itu. Karena hasil survei internal PDIP itu sama sekali tidak nyambung dengan fakta di lapangan.

(Baca juga: Hujan Tangis Warnai Prosesi Pemakaman Korban Pembunuhan)

"Kalau Erji memang sudah unggul dari Maju, kan mestinya Bu Risma bisa lebih tenang. Bukan sebaliknya harus ngoyo sampai banyak laporan dugaan adanya pelanggaran dan penyalahgunaan kewenangan yang dilakukan Bu Risma untuk memenangkan Erji," papar mantan jurnalis ini.



"Saya justru merasa curiga hasil survei internal mereka kurang bagus sehingga terus menerus membuat narasi yang mengingkari fakta dan akal sehat. Karena sekali lagi hasil survei internal kami, Poltracking, unggul jauh," tegas ketua lembaga kajian dan pengembangan sumber daya manusia (Lakpesdam) PCNU Surabaya.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top