Eks Wali Kota Cimahi Ngaku Diperas dan Ditipu Oknum Penyidik KPK

Kamis, 01 Desember 2022 - 03:07 WIB
loading...
Eks Wali Kota Cimahi Ngaku Diperas dan Ditipu Oknum Penyidik KPK
Ilustrasi kasus suap. Foto: Istimewa
A A A
BANDUNG - Eks Wali Kota Cimahi, Ajay Priatna menolak dakwaan melakukan suap dan gratifikasi Jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Sebaliknya, Ajay mengaku korban pemerasan dan penipuan oknum penyidik KPK.

Di depan sidang, Ajay mengaku telah menjadi korban pemerasan dan penipuan oknum penyidik KPK, Stepanus Robin Pattuju.

"Kami akan mengajukan eksepsi pada persidangan selanjutnya. Terdakwa tidak sependapat dan menolak dakwaan Jaksa KPK," ujar Fadli Nasution, kuasa hukum Ajay usai persidangan di Pengadilan Negeri (PN) Bandung, Jalan LLRE Martadinata, Kota Bandung, Rabu (30/11/2022).

Baca juga: Ancaman Sanksi Pencopotan, Wali Kota Cimahi: Saya Tidak Keberatan

Fadli membeberkan, dalam eksepsi yang akan disampaikan pada sidang selanjutnya, pihaknya akan membantah semua dakwaan Jaksa KPK yang menyebutkan Ajay melakukan suap dan gratifikasi.

"Pak Ajay tidak ada memberikan uang suap kepada Stepanus Robin Pattuju, penyidik KPK, karena yang terjadi sebenarnya jusru klien kami yang diperas dan ditipu oleh Stepanus Robin Pattuju untuk mendapatkan keuntungan sejumlah uang," bebernya.

Terlebih, lanjut Fadli, tidak pernah ada penyelidikan perkara dugaan korupsi di Kota Cimahi oleh KPK. Oleh karenanya, kata Fadli, kliennya membantah semua dakwaan Jaksa KPK.

Baca: Mudik Dibolehkan, Plt Wali Kota Cimahi: Obat Rindu bagi Warga

"Kami akan melakukan pembelaan semaksimal mungkin dengan harapan kebenaran akan terungkap dan keadilan bagi Pak Ajay agar dibebaskan dari dakwaan JPU KPK," tegasnya.

Sebelumnya diberitakan, eks Wali Kota Cimahi, Ajay Priatna didakwa melakukan tindakan suap. Selain melakukan suap, Ajay juga didakwa menerima gratifikasi dari anak buahnya saat menjabat Wali Kota Cimahi.
(san)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3323 seconds (11.97#12.26)