Tunggul Ametung Penguasa Tumapel yang Legalkan Judi saat Berkuasa

Jum'at, 14 Oktober 2022 - 10:52 WIB
loading...
Tunggul Ametung Penguasa Tumapel yang Legalkan Judi saat Berkuasa
Saat berkuasa, beberapa terobosan dilakukan oleh Tunggul Ametung, salah satunya melegalkan perjudian dan menjadikan kutaraja sebagai sentra perdagangan. Foto ilustrasi
A A A
Tunggul Ametung , menjadi penguasa Tumapel sebelum mati terbunuh oleh pengawal pribadinya Ken Arok. Sang akuwu ini diangkat menjadi penguasa Tumapel usai berhasil meredam kerusuhan semasa Kertajaya memerintah di Kerajaan Kediri.

Sang Raja Kediri terakhir ini memerintahkan Arya Pulung atau yang dikenal dengan Tunggul Ametung untuk mengamankan situasi di Tumapel, yang masih menjadi daerah kekuasaan Kerajaan Kediri. Setelah berhasil, Tunggul Ametung langsung diangkat menjadi akuwu atau setara camat di zaman sekarang. Baca juga: Dikutuk Brahma Purwa karena Culik Ken Dedes Anaknya, Tunggul Ametung Tewas Ditikam Keris Sakti Mpu Gandring



Buku "Babad Tanah Jawi" tulisan Soedjipto Abimanyu menjelaskan bahwa Tunggul Ametung mulai menata kembali wilayah Tumapel seperti sediakala. Beberapa terobosan pun diputuskan oleh Tunggul Ametung, salah satunya melegalkan perjudian dan menjadikan kutaraja sebagai sentra perdagangan.

Hal ini menjadikan Tumapel kian dikenal dan disegani oleh daerah-daerah kekuasaan Kediri lainnya. Bahkan bukan itu saja, Tunggul Ametung sanggup membangun istana di Tumapel yang diberi nama Pakuwon. Pakuwon dilengkapi benteng, taman larangan, dan pernak-pernik lainnya laksana Istana Kerajaan Kediri.

Guna memperkuat diri, Tunggul Ametung merekrut pemuda-pemuda Tumapel menjadi prajurit. Tidak itu saja, ia merekrut empu-empu dari luar Tumapel untuk bekerja membuat senjata yang canggih nan sakti di masanya.

Salah satu empu yang digandengnya adalah Empu Gandring, seorang empu terkenal dari Lulumbang. Sang empu ini konon dapat membuat keris dan senjata lainnya yang terkenal kesaktiannya seantero Pulau Jawa kala itu. Bahkan Tunggul Ametung juga membuat pasukan khusus pengawal, yang salah satu pemimpinnya adalah Kebo Ijo, tangan kanan Tunggul Ametung.

Kontroversi juga mengiringi langkah Tunggul Ametung memerintah sebagai akuwu Tumapel. Pasalnya sang penguasa ini nekat membawa lari gadis cantik anak dari Mpu Purwa. Sang gadis ini ia jumpai saat singgah di Desa Panawijen, karena terpikat ia bermaksud meminang Ken Dedes.

Ken Dedes yang sendirian di rumah meminta Tunggul Ametung menunggu kedatangan ayahnya yang tengah menjalankan misi peribadahan bertapa. Tetapi akuwu Tumapel ini tak sabar, tekadnya bulat untuk menculik membawa Ken Dedes ke Tumapel, dan mengawininya.

Mengetahui sang anaknya diculik oleh pria, Mpu Purwa pun menyumpahi dan memberi kutukan bahwa pelaku yang menculik anaknya akan mati tertikam oleh keris. Kelak sumpah itu ternyata benar-benar terbukti. Baca juga: Dendam Kesumat Mpu Purwa Kutuk Penculik Ken Dedes Binasa Tertikam Keris
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2683 seconds (11.252#12.26)