Kisah Pilu Bocah Miskin Anak Pembuat Arang Kayu Dibunuh Kakak Ipar

Kamis, 19 Mei 2022 - 15:35 WIB
loading...
Kisah Pilu Bocah Miskin Anak Pembuat Arang Kayu Dibunuh Kakak Ipar
Kondisi rumah S, bocah korban pembunuhan kakak ipar di Desa Parungmulya, Kecamatan Ciampel, Karawang. Foto/SINDOnews/Nilakusuma
A A A
KARAWANG - Kasus pembunuhan sadis yang menimpa bocah S (14) yang dibunuh kakak iparnya, T (26) menggegerkan warga Karawang. Bahkan warga Dusun Cilele, Desa Wanjaya, Kecamatan Telukjambe mengaku kaget dan berkabung dengan pembunuhan korban.

Korban dikenal warga Dusun Cilele sebagai siswa SDN kelas Jauh di Dusun Cilele. Meski jarak tempuh antara rumah korban dengan sekolah sejauh 9,1 kilometer, namun korban memilih bertahan hingga tamat sekolah dasar.

Baca juga: Terungkap! Jasad Bocah 14 Tahun yang Digantung di Tol Japek Dibunuh Kakak Ipar

Ayah korban, Sali (45), mengatakan sosok S sangat dekat dengan warga Dusun Cilele. Sali mengaku sebelumnya tinggal cukup lama di Desa Wanajaya.

Namun kemudian keluarga pindah ke Desa Parungmulya Kecamatan Ciampel.

Di Desa Parungmulya ini Sali kemudian menikah lagi dengan warga setempat. Dari pernikahan pertama Sali tidak dikaruniai anak. "Dari istri kedua ini saya punya empat anak dan korban merupakan anak ketiga dari empat saudara?" kata Sali, Kamis (19/5/22).

Menurut Sali, setelah pindah rumah ke Desa Ciampel, korban S memilih untuk tetap sekolah di Dusun Cilele. Padahal jarak rumah di Ciampel dengan sekolah sekitar 9 kilometer.

Baca juga: Awalnya Dikira Bunuh Diri, Bocah Tewas di Bawah Jembatan KIIC Karawang Ternyata Dibunuh

Kondisi diperparah dengan jalan menuju sekolah yang sulit dilalui karena penuh lumpur.

Jika hujan, maka akses masuk ke sekolah tidak bisa dilalui kendaraan. "Kalau sudah hujan harus jalan kaki karena jalan penuh lumpur. Belum ada aspal, listrik juga sinyal telepon. Tapi S tetap memilih bertahan hingga tamat SD," katanya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2185 seconds (10.177#12.26)