alexametrics

Pulihkan Ekonomi, Pemprov Jabar Fokus Bangun Desa Digital 2021

loading...
Pulihkan Ekonomi, Pemprov Jabar Fokus Bangun Desa Digital 2021
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil. Foto/Dok.Humas Pemprov Jabar
A+ A-
BANDUNG -

BANDUNG - Pemprov Jawa Barat berkomitmen membangun desa-desa digital dalam upaya pemulihan sektor ekonomi yang turun akibat pandemi COVID-19.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengungkapkan, berdasarkan hasil kajian ekonomi, sektor yang tak bisa diinterupsi COVID-19 adalah pertanian, peternakan, perikanan, pangan, dan logistik.



"Jadi, kalau mau sukses dalam situasi apapun, ternyata kembali ke urusan perut dan pengirimannya. Maka, 2021 nanti, saya akan fokus kembali ke desa yang akan diperkuat dengan infrastruktur digital dalam pemulihan ekonomi,” papar Ridwan Kamil, Jumat (12/6/2020).

Gubernur yang akrab disapa Kamu Emil itu mengakui ada dilema bagi pemerintah mengatasi pandemi COVID-19. Sebab pandemi tidak saja membuat krisis kesehatan, tapi juga ekonomi dan sosial. Bukan hanya di Indonesia, seluruh pemimpin di dunia, mulai dari kepala negara hingga kepala daerah pun mengalami dilema yang sama.

(Baca: Melonjak Drastis, 670 Desa/Kelurahan di Jawa Barat Terpapar COVID-19)

Menyadari dampak krisis kesehatan sekaligus ekonomi itu, Emil menerapkan lima prinsip dalam penanganan COVID-19, yakni proaktif, transparan, kolaboratif, inovatif dan ilmiah. "Dalam prinsip ilmiah, kami menyerap masukan dari para ahli ekonomi, sektor sektor apa saja yang harus lebih dulu dibuka," imbuhnya.

Menurut Kang Emil, berdasarkan pendapat para ahli ekonomi, sektor perekonomian sebaiknya diukur dengan risiko kesehatan. Karena itu, dia membagi wilayah Jabar ke dalam lima zona kewaspadaan. Zona hitam dengan pembatasan aktivitas ekonomi 10 persen, zona merah 30 persen disertai penerapan PSBB penuh, zona kuning 60 persen, zona biru 90 persen dan 100 persen zona mayoritas berada di desa-desa.

"COVID-19 memang menyerang desa, tapi 100 persen oleh pemudik bukan orang desanya. Inilah kenapa lima sektor tadi masih bisa berjalan walaupun ada interupsi," katanya.

(Baca: Pemprov Jabar Targetkan Sektor Pariwisata Kembali Normal Januari 2021)

Emil optimitis UMKM di lima zona yang diperkuat infrastruktur digital akan membuat desa-desa tersebut berkembang pesat dan bukan mustahil menjadi penyumbang terbesar pemulihan ekonomi.

Karenanya, Kang Emil juga mengimbau para lulusan baru perguruan tinggi untuk tetap tinggal di desa dan mengembangkan UMKM melalui pemanfaatan potensi desa.

"Saya mengimbau lulusan-lulusan perguruan tinggi yang punya skill, lebih baik tinggal di desa dengan rezeki kota dan bisnis yang mendunia menggunakan digital," katanya.

(Baca: Masa Sulit Pandemi COVID-19 yang Membuat Nelayan Makin Terjepit)

Kang Emil menambahkan, sejak program Desa Digital mulai digulirkan pada akhir 2018 lalu, seluruh pelayanan publik di desa sudah didigitalisasi, mulai dari pemasangan koneksi internet hingga membangun command center untuk mempromosikan sekaligus mengenalkan produk unggulan di wilayahnya.

Tidak hanya itu, prorgam Desa Digital juga terpilih sebagai Digital Equity and Accessibility dalam ajang IDC Smart City Asia/Pacific Awards 2020 karena dinilai mampu memberdayakan masyarakat dan meningkatkan aksesibilitas informasi melalui pemanfaatan teknologi digital dan internet.
(muh)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak